May 5, 2010

Gita Cinta

Baca judulnya perasaan kaya nama judul majalah apaan gitu ya? Hahahaha. Tapi sebenernya tujuan sang judul itu begini: Lagi iseng buka formspring, tiba-tiba ada seorang anonim yang bertanya…

Lihatlah jawabanku yang ragu-ragu itu, haha

Oke pertanyaan konyol… Tapi aku berusaha membuat hati seorang anonim bahagia, maka kali ini Lily akan membuka hati, berbagi cerita kisah-kasih percintaanku (uhuk-uhuk) selama 18 tahun terakhir ini.

Tulis gak ya...... hemmmm...

Tulis deh...

Jadi bagaimana sih sebenarnya kehidupan percintaan seorang Lily? Jawabannya, yaa bisa dibilang buruk, (atau mungkin) ngga buruk-buruk amat. Seumur-umur, Lily punya yang namanya mantan pacar cuman 2, yang notabene, jauh lebih sedikit sama rata-rata abege jaman sekarang yang hobinya gonta-ganti pacar. Kalo cerita tentang dua mantan pacar saya ini, perbandingannya tentulah bagaikan bumi dan planet jupiter, alias jauh sekali. Kalo Lily cerita tentang yang namanya mantan pacar pertama, pasti yang Lily omongin, wah bagus-bagus semua bikin ngiler, terus bikin orang-orang penasaran bertanya, “Yah, putus kenapa, Ly? Sayang banget ih…”, tp denger ceritanya dia sekarang, emang bikin ngiler beneran, kabarnya dia bakal lanjut studi ke Nanyang Singapur, weh gelaa.. tapi giliran Lily cerita tentang yang namanya mantan pacar kedua, beh yang ada isinya jelek-jelek semua. Bukannya Lily orangnya nyebelin banget sampe ngomongin tentang kejelekan orang ke orang-orang, tapi sumpah deh, belum pernah ketemu orang ter-menyebalkan sejagat raya kaya yang satu ini (kalo ngga percaya tanyalah teman-teman Lily yang lain, pasti jawabannya juga serupa). Sungguh aku menyesal pernah bertemu dengan dia.

"Gimana status kalo sekarang, Ly?" Huahahaha, jawabannya, "Lily lagi ngga laku nih sekarang, udah hampir setengah taun loh." Hahaha lagi seret jodoh lah istilahnya mungkin. Bukannya seret juga sih, kalo mau cari pacar asal pacar buat seneng2 doang mah gampang, tapi udah ngga jamanlah main-mainan kaya begono, soalnya udah merasa tua sekarang.

"Tipe pacar seperti apa kamu, Ly?" Wah yang ini jawabannya gimana ya... Saya mah lumayan baiklah kalo jadi pacar. Dulu sama mantan pertama, kami saling bahu membahu bantu membantu baik dalam pelajaran maupun hal-hal lain (uoh positif kan), Lily senang membantu istilahnya. Terus juga saya paling ngga suka pacaran main-mainan yang sebulan dua bulan putus, kaya apaan aja deh. Terbukti, sama mantan pertama kita putus setelah 3,5 taun, dan mantan kedua (meskipun sekarang saya berpikir sungguh sulit dipercaya) kita putus setelah kurang lebih setaun 4 bulan. Putus kenapa? Hemmm jawabannya panjang kalo dibeberin lah.

"Spesifikasi pacar idaman gimana, Ly?" Yang paling penting sih muslim yang beriman rajin solat dan pandai mengaji. Kalo bisa punya "something in common" macem hobi yang sama, kegemaran yang sama, dan sebagai-bagainya. Kalo syarat yang lain-lain mah ngga terlalu penting deh, asal yang 2 itu terpenuhi dulu.

"Pernah ditolak? Patah hati apa gimana gitu ngga?", Ditolak sih ngga pernah (nembak juga ngga lah...), tapi patah hati iya, masih suka kambuh malahan sampe sekarang. Padahal kalo dipikir-pikir konyol juga deh, patah hati gimana coba maksudnya? Itu sih kemaren2 saya tiba-tiba (ngga tau kenapa, darimana, dan ada apa, ngga pernah gini lah sebelumnya) suka sama seseorang (sebut saja Aseng). Tapi yaaa... Mungkin lebih baik kalo yang namanya ditolak mentah-mentah kali ya, jadi kan kita bisa jadi sebel dan benci dan cepet lupa. Tapi inimah, he even doesn't give a crap about me, hahaha alias dicuekin! It is kinda weird though, abis kayanya si Aseng meets my criteria perfectly (kalo kata si Eci mah perfecto patronus lah), dan karena itulah ngga ada angin ngga ada ujan, weettsss... Menggila gini. Tapi berubung it seems so... Impossible, I still trying to totally forget about si Aseng ini. Masih suka keinget2 sih... Tapi tiap diinget malah jadi sedih, mau lupa susah tapi harus. Yaudah teman-teman doakan saja ya, hahaha.

Ya Allah, semoga Lily tidak seret jodoh...
Ya Allah, berikanlah Lily jodoh yang baik...
Ya Allah, Lily juga tidak mau jadi perawan tua...
Ya Allah, semoga Lily kalo punya anak cakep-cakep...
Ya Allah, Lily pengen makan telor asin brebes...

Sekian,
jangan lupa gunakan semprotan bebas CFC yang ramah lingkungan ya!

2 comments:

Natea said...

cie cie Lilyyy kisah cinta hahahaha

Livia "Lily" Meilani said...

huakakakaka iya dong nat,