August 6, 2010

Wrong decision?

Kayanya aku salah deh pilih jurusan IPA di sekolah.

Karena aku kan mau masuk FSRD ITB. Sementara FSRD itu bisa dari jurusan IPA/IPS, bahkan dari SMK juga bisa asalkan bisa gambar. Setidaknya kalo aku ngambil jurusan IPS ya, ngga akan terlalu banting tulang ngejar pelajaran kaya gini, dan bisa lebih sering latihan gambarnya (honestly, I'm not that confident with my drawing skill, I'm still a super amateur!). Sementara FSRD ITB sudah menjadi sebuah harga mati buat aku. Rasanya ngga mau banget masuk universitas lain selain di ITB, dan di ITB, ngga mau masuk fakultas lain selain FSRD.

Mari bersama menyampingkan soal FSRD sebentar. Meskipun tanpa keinginan untuk belajar menggambar lebih banyak jika masuk IPS, ada alasan-alasan lain mengapa sesungguhnya saya lebih cocok jadi anak IPS.

Kalau melihat dari bakat, saya sendiri sangat menyadari kapasitas. I'm a damn good orator (bukan sombong tapi kenyataan). Kalo dilihat dari prestasi-prestasiku dari kecil, selalu kalo ngga menang lomba baca puisi, lomba pidato, lomba menulis essay, lomba mengarang, pokoknya lomba yang hubungannya ngomong sama nulis. I never won any science competition. Sementara kalo urusan ngomong, tentunya lebih dibutuhkan anak IPS dibandingkan dengan anak IPA (secara namanya SOSIAL gitu).

Terus juga kalo melihat soal masa lalu... Waktu aku SD, I fell in love with history and geography. Aku yang namanya pelajaran 2 ini ya, sebuku mah hafal. Hafal bukan karena dipaksa, tapi karena emang antusias baca bukunya. Dulu aku cita-cita mau jadi duta besar, tapi hal ini luntur karena omongan teman SD saya, sebut saja namanya M.O.

Lily (L) : "Aku mau jadi duta besar nanti kalo udah gede."
M.O. : "Kenapa emangnya, Ly?"
L : "Aku mau kerja ke luar negri, kan keren."
M.O. : "Jangan, Ly!"
L : "Kenapa emangnya?"
M.O. : "Nanti kalo nikah, kalo kamu ke luar negri, suaminya ditinggal dong di Indonesia? nanti selingkuh loh, terus anak kamu ngga diurusin..."
L : "Yah kok gitu, yaudah entar ajak aja ke luar negri suaminya..."
M.O. : "Nanti kalo di sana suami kamu ngga dapet kerjaan? Mau kamu punya suami pengangguran?"
L : "...."

Setelah itu, akupun mengganti cita-cita, kali itu aku kepengen jadi arkeolog (saking cintanya sama sejarah). Tapi lagi-lagi cita-cita itupun kandas, kali ini karena omongan si Mamah.

Si Mamah bilang : "Lily, mau jadi arkeolog mau kerja di mana? Kalo di luar negri sih mending rada kerenan. Kalo di Indonesia? Mau ngegali borobudur?"

Jadi setelah itu, aku lama ngga punya cita-cita. Ya sekitar 5 taunan lah aku sekolah tanpa memikirkan cita-cita yang jelas. Terus ya sampe pas naik dari kelas X, pas giliran penjurusan, aku termakan gengsi dan memilih jurusan IPA tanpa alasan yang jelas. So, terjebaklah aku dalamlingkaransetanfisikakimiabiologidanmatematika. Dan sekarang ini saya sangat menyesalinya.

"Kok gamau masuk FK atau teknik, Ly?"

Sederhana sih jawabannya.
"Jadi dokter itu, kalo ngga 100% niatnya buat bantuin orang, bakalan terasa berat banget (hal ini kerasa abis dulu aku job shadow dokter gitu), terus kalo teknik... Simply, I don't like it, have no interest on it, dan yang pasti, kemampuan otak saya ngga nyampe buat jadi anak teknik."

"Kalo arsitektur, Ly? Gimana tuh? Kan ada gambar-gambarnya juga? Di ITB ada juga lagi."

Jawabannya juga sederhana.
"Arsitektur masih ada unsur fisika dan kalkulusnya. Aku ngga bakalan sanggup."

You might think I'm stupid, yes you may! Because I do.
But, I'm going to kicking butt this year. I know I can do it if I want to.
Ayo Lily! Ngga nyampe setaun lagi kok!

6 comments:

ibunbun said...

Tuhan bisa saja memiliki rencana lain, dan itu mungkin yang terbaik untuk kita :)

Livia "Lily" Meilani said...

insya allah :) makasih ibun

bibing said...

semangat lily! kamu ikutan les/bimbel bintang merah aja kalau mau masuk fsrd itb. dia khusus untuk melatih murid2 yang mau masuk sana. jadi ntar latihan belajar gambar suasana, perspektif dkk yang biasanya dikeluarin di soal fsrd USM ITB..

bibing lagi said...

beberapa temen gue ada yang ikutan dan alhamdulillah keterima, apalagi lily udah punya art basic yang bagus.sekarang lily bimbel dimana? soalnya kan capek li kalau bimbel biasa belajar fisika kimia mat bio, padahal kalau fsrd itb setau gue tesnya psikotes, TBS, gambar, sama english aja kan?

Livia "Lily" Meilani said...

iya, makanya itu bing aku bilang aku kaya ngambil keputusan salah, kalo aku masuk ips kan setidaknya aku bisa serius belajar buat gambarnya...
skrg aku bimbel di go.
mau masuk binmer gitu2, tapi ini aja udah sibuk dan capek banget ngejar pelajaran yang udah ketinggalannya doang... Jadi rada takut juga sih, doain ya bing :) aku harusnya ngeles gambar sama bibing sang master :)

fachrunnisaeva said...

FRSD yah??soalnya gambar suasana,,,(biasanya gtu,,,) bintang merah atw villa merah,,biasanya yg d ajarin gmbr..mulai dr garis ,rana bidang dll..dan ujungnya gmbr suasana,,,tapi jgn terlalu anteng sama tekhnik gambar kamu,,,jgn lupa IDE yah,,harus lain dr yg lain,,soalnya saingan FSRD itu bukan ratusan lagi,,Ribuan!!ITB cuma nerima sekitar 200/300 biasanya,,jgn lupa,,sudut pandang,,biar gambarnya ga flat,,,latihan terus yah,,,

*Sekedar masukan dari pengalaman,,ehhe