February 21, 2016

Tips Turun Berat Badan ala Lily

Halo hai, hari ini aku mau membahas hal yang cukup seru, yakni cara turun berat badan. Awalnya sih aku bikin postingan ini karena beberapa hari lalu ada sebuah artikel di sebuah media yang berisi tentang acara pasar petani di Bandung. Lha, apa hubungannya pasar sama berat badan? Wah kalau ini berhubungan banget, soalnya di artikel tersebut ada foto Lily nya! Jadi dulu sekitar akhir 2014 tuh aku memang suka bikin acara pasar petani sama temen-temenku dari komunitas Agritektur. Nah permasalahan utama dari foto Lily di artikel tersebut adalah... Lily nya tebel bangetss!
Ituloh yang pake topi dan kemeja putih itu...aku!


Saat keadaan tebal tersebut, aku ngga berani nimbang, tapi aku yakin itu berkisar antara 60kg-an (tinggi badan aku 155cm btw). Berat badan aku bisa dibilang fluktuatif, kadang gendut banget, kadang turun tapi ngga pernah 'langsing'. Badan aku sih selalu dalam kategori chubby/chunky/semok/demplon dan aneka sebutan kegembilan lainnya. Yuk mulai membahas sejarah badanku dari pas SMP!

Kalo lihat foto aku pas SMP, persis banget sama sekarang. Dari segi wajah memang entah mengapa gini-gini aja (ngga nambah cantik wkwkwk). Dulu pas baru masuk SMP, aku gendut ngets karena pas kecilnya emang gendut. Kalo ngga salah masuk SMP beratku 60kg (iya pas SD gendut). Terus karena ikut OSIS (dan punya pacar?) aku turun 10kg, jadi berat aku pas kelas 2 pertengahan sampe lulus SMP itu ada di angka 50kg. FYI OSIS SMP aku itu emang agak-agak berat cuy! Pelantikan OSIS nya harus lari dari Cakung sampe Rawamangun yang mana itu kira-kira 12-14 kilometer. Belum lagi sebelum pelantikan itu kita kan harus latihan lari dulu biar kuat, jadi setiap pagi selama dua minggu harus lari subuh-subuh.. Yak jadi kalo mau turun 10kg di dua minggu coba deh lari 7km sehari haha (tapi bukan ini tipsnya tentu).
Aku dan teman-temanku saat kelulusan SMP (aku yang paling kanan) *maap blur maklum 10 tahun lalu*


Masuk SMA, beratku masih sama kaya SMP. Bahkan di awal kelas 3 SMA beratku masuk kepala 4 akhir. Tapi itu hanya bertahan sebentar karena aku...ke US untuk pertukaran pelajar. Awal ke US masih biasalah badan nya, tapi setahun di sana... aku nambah 10kg lagi dan kembali menginjak angka 60kg. Gendut! Ya ngga heran banyak makan keju, kentang, susu, junk food...
Aku pas baru sebulan di US (aku yang kanan ya awas ketuker!)
Aku pas baru balik dari US *iya yang tangannya montok sebelah kanan*

Pulang ke Indonesia aku kembali ke makanan Indonesia, berat akupun turun meskipun ngga banyak. Akupun stabil di angka 55kg sampe masuk kuliah. Awal masuk kuliah akan tetapi aku sakit pencernaan mayan parah sehingga berat badan cukup drop. Aku ngga nimbang tapi aku perkirakan ada di angka 50-52kg. Begitu sembuh dari penyakit pencernaan tersebut (setelah kurang lebih sakit hampir setaun bulak-balik terapi), nafsu makan aku meningkat, dan jadilah aku gendut kembali (sampe foto di artikel yang di awal tadi). Saat itu emang karena banyak tugas kuliah dan sibuk jadi bawaannya sering jajan dan makan apa aja; karena lapar itu artinya aku ngga bisa ngapa-ngapain. Tiap pagi datang ke kampus nyemil, jam 10an nyemil lagi, siang makan, sore nyemil, malem makan, kalo begadang tengah malemnya pasti makan lagi. Yak alhasil meskipun saat itu aku pernah ngga makan daging (vegetarian) dan lumayan rajin olah raga (aerobik), berat badan aku tetap aja nambah haha.

Jaman gendut banget pas tingkat 3 kuliah (foto sama Kak Hajid)

Yak mari dizoom kegendutan ini~

Awal 2015, aku memutuskan bersama orang kantorku saat itu untuk diet mayo. Waktu itu emang lagi kekinian banget tuh diet yak, jadilah kami bersama-sama diet. Kalau boleh dikata, diet mayo tuh susah banget cing! Iya sih cuma 2 minggu, tapi menu tanpa garam yang diaturnya tuh masya Allah bikin badan sering kali lemes dan mual karena bosen sama makanannya dan alhasil nggak dimakan. Pas diet mayo berat badan aku turun 4kg aja, dari 60kg ke 56kg. Yah meskipun dikit tapi saat itu aku sih seneng banget.

Tapi memang aku ternyata ngga cocok diet ekstrim macam itu... Setelah lepas dari diet mayo, aku kembali lagi ke pola makan biasanya dan ya...gendut lagi! Akupun sadar akhirnya diet isn't right for me... Kalo dia ngga sustain (kita ngga bisa makan kaya gitu in regular basis), artinya pola makan itu ngga cocok buat kita. Akupun akhirnya selama hampir setahun belakangan merombak cara makan dan minum aku hingga sekarang timbanganku berada di angka 52kg lagi dan orang-orang yang lama ngga jumpa pasti bilangnya "Lily kurusan!" (akupun tertawa dalam hati hahaha). Ternyata caranya enak, dan lumayan gampang asal stick to it. Aku juga ngga ngikutin diet raw/organic food/clean eating /food combaining yang hits banget itu karena simply bahan-bahannya kok mahal. Aku sih ngarang sendiri aja sambil cari-cari literatur atau artikel pendukung di internet. Oh iya ini beberapa tips nya:

1. Ngga minum yang manis-manis
Setahun belakangan, baik di kosan maupun kalo makan di luar (and basically everywhere), aku kalo minum itu cuman air putih sama teh tawar panas (kadang teh tawar dingin juga sih). Jadi ngga ada tuh aku beli teh b*tol, fr*it tea, c*ca c*la, dan minuman rasa-rasa lainnya. Awalnya hidup ini rasanya hambar, tapi lama-lama lha aku malah jadi gak doyan minuman manis. Paling aku masih suka (paling sebulan 2-3x) beli yogurt heav*nly bl*sh, ya*ult atau po*ari s*eat. Selain itu udah jarang banget minuman dikasih gula, kalau minum jus juga udah ngga pernah digulain.

2. Ngga jajan gorengan, cilok, cilor, cimol, cireng, pecel lele..
Intinya ngga pernah lagi jajan makanan pinggir jalan yang digoreng. Aku masih ngga terlalu strict sih; aku masih makan gorengan sekali-kali kok tapi syaratnya harus goreng sendiri atau beli di restoran. Kalo di pinggir jalan liatin deh minyaknya naudzubillah udah kayak oli. Setidaknya kalo goreng sendiri kan ngga oli banget minyaknya (aku malah sekali pake goreng buang sih), atau kalau kaya di resto cemcem Mc*onald's kan ya ngga mungkin sampe jadi oli masih dipake wong ada quality control nya (husnuzon). Aku juga kalo goreng sendiri sekarang beli minyaknya bukan minyak goreng dari sawit tapi seringan beli minyak kelapa. Oh iya FYI: aku masih mendingan nggoreng pake minyak goreng kelapa sawit daripada pake margarin (cemcem bl*eband, f*rvita, dll) karena ternyata margarin itu seburuk-buruknya olahan kelapa sawit! Eh bedain margarin sama butter (mentega) yak! Kalo butter mah masih oke, dia hewani tapi masih bagus buat dimakan. Cara bedain margarin sama butter? Cara gampangnya liat aja kalo butter biasa harganya mahil! Hahaha.

3. Lebih sering masak sendiri
Sederhananya sih, dengan masak sendiri kita jadi tau persis apa aja yang kita masukkin ke dalam badan kita (asal ngga pake bumbu instan wkwk). Siapa di sini yang bilang ngga bisa masak?? Resep jumlahnya bertaburan di luar sana, tinggal ikutin plek tuh resep pasti sukses deh apa susahnya sih. Aku ngga ngerti gimana, padahal aku ya kalo masak ngga sehat-sehat banget jugak, tapi semakin lama ya makin disehat-sehatin; kadang ngga makan pake nasi (tapi masak lauknya banyak jadi tetep kenyang), kalo beli nasi juga beli yang merah/coklat, mulai beli pasta whole grain, sayur makin dimacem-macemin dsb. Cari juga alternatif bahan pengganti yang lebih sehat, semisal aku suka ganti santen pake yogurt plain atau susu evaporasi pas bikin kari, atau tadi udah kusebut coba ganti deh jangan pake minyak kelapa sawit. Masak tumis-tumis tuh katanya dah paling sehat, sedikit minyak, gampang, enak, yang mau pada belajar masak gih belajar tumis-tumis dulu.

4. Makan 'Enak' sekali-kali ngga apa-apa
Suka makan padang? Aku juga! Clean eating emang sehat sih, tapi kalo ada desakkan dari dalam pengen makan yang 'cheating' mendingan sekali-kali diturutin. Coba bayangin karena ditahan-tahan lama, sekalinya sengaja atau ngga sengaja kemakan tuh makanan cheating, pasti jadi super kalap. Jadi mendingan dijatah aja, misal seminggu satu ada dua kali boleh lah kita makan padang atau makan soto betawi, biskuit coklat-coklatan atau apa deh makanan dosa yang jadi kesukaan kamu.

5. Mau ngemil?
Coba beli kacang kulit atau nori. Itu sekarang snek rutin aku kalo pengen kraus kraus. Masih suka sih kadang beli ciki, tapi ngga sering. Paling kalo lagi di jalan ke luar kota doang pengen nyemil biar ngga ngantuk. Tapi biasa juga ngga dimakan sendiri banget kok, pasti bagi-bagi ke orang lain juga.

6. Kurangi porsi makan!
Terasa banget sekarang porsi makan aku berkurang. Dulu makan nasi seporsi aja suka kurang, sekarang aku makan nasi seporsi itu untuk dua kali makan alias sekali makan setengah porsi. Belajar kalau makan ngga kalap emang susah, tapi aku sih caranya adalah dengan sering-sering makan sama orang yang juga menjaga berat badan. Kita pasti kalo liat dia ngambil makanan lebih dikit dari kita kan ada ngebatin tuh, "wah dia lebih dikit makannya daripada akoh, gawat ntar aku jadi lebih gendut dari dia." Atau sering-sering makan sama pacar kamu, kalo kamu cewe rada ndut (bukan yang kurus atau langsing yak haha) dan makan nya sama porsinya ma pacar kamu pasti dalam hati juga ngebatin "masa aku makannya sama porsinya ma doi.." cara tersebut mayan ampuh lho untuk membiasakan kita mengurangi porsi makan. Ntar lama-lama bahkan pas makan sendiripun jadi kebiasaan porsinya berkurang dari pas dulu biasanya.

7. Olah raga!
Yak ini juga penting. Sebenernya bisa banget turun berat badan dari jaga makan doang, tapi gak afdol. Kamu pasti pengen langsing tapi tetap bagus badannya alias ngga kerempeng tak menarik kan? Satu caranya ya olah raga! Ada lho orang yang turun beratnya, kelihatan kurusan tapi tetap chunky padahal beratnya sama kaya orang yang badannya bagus, itu ya karena si chunky ngga olah raga, jadi massa sih sama tapi volume ngga bisa bohong wkwkwk. Aku olah raga sih santei aja, kadang aerobik, kadang ikutin mbak Cassey (cek nih www.blogilates.com) di youtube pop pilates-pilatesan, kadang renang, kadang lari sore, kadang nge gym, ya apa aja yang penting bikin seneng.

Dah itu aja tipsnya dari aku dan telah aku jalani kurang lebih setaun terakhir. Hasilnya ngga drastis...karena ini bukan diet, tapi perubahan pola makan dan gaya hidup. Yak setaun turun 8kg kan ngga banyak ya.. Ratenya hanya 0,67kg perbulan.
Ini foto Lily bulan Februari (atas minggu 1, bawah minggu 2) 2016 ini, udah langsingan mayan cyinnn
Coba diliat foto muka after (atas) dan before (bawah)

Nanti juga ada kalanya pasti dengan gaya hidup ini berat ngga turun lagi karena udah berarti mentok sampe disitu. Kalo kamu pengen lebih turun lagi yak bersihin lagi tuh cara makan dan perbanyak olah raga. Aku sih emang ngga pengen aja terlalu kurus, yah apalagi muka ini lebar entah mengapa kalo terlalu kurus ya aneh kali ya nanti ngga kuat nopang kepala (?). Target aku cuma sampe 50kg aja ngga muluk-muluk. Aku rasa berat segitu dan tinggi aku yang 155cm ini udah oke banget kok. Oke sekian saja tips Lily kali ini, ingat, jangan berdiet! Tapi rubah gaya hidup agar hasilnya lebih sustain yak!


Love,
Lily