November 4, 2009

panggung sandiwara

Aku menulis di jam makan siang di sekolah. Sedang sakit, ngga nafsu makan, akhirnya memutuskan menulis di sini. Ngga ada hal spesial yang ingin kubagi, aku cuma mau bilang akhirnya kau bisa mengetik sepuluh jari dengan baik dan benar seperti yang diajarkan pak enje.

Keseharianku berjalan biasa saja di sini, kalo bisa dibilang lumayan membosankan.
Kalo dulu-dulu selalu mimpi punya rumah deket sekolah, sekarang dapet sekolah cuma dua menit dari rumah, tapi malah kangen punya sekolah yang jauhan dikit.
Kalo dulu-dulu selalu benci pelajaran sekolah gara-gara susahnya setengah ampun, sekarang dapet pelajaran gampang banget, sampe takut lupa yang susah.

Manusia emang serba salah ya...

Tapi bener deh teman, jangan dipikir high school di amerika seindah bayangan kalian, nol besar. Kalo ngeliat di film-film, kayanya high school di sini full of glamour, cheerleader yang cantik jelita, sekolah gede, pergaulan keren, or whatever. Tapi inget kawan-kawan, ternyata film-film itu sama aja kaya sinetron indonesia, exaggeration, alias terlalu me-lebay-lebaykan. Ya kalian tau sendiri gimana sinetron, dan ternyata amerika juga men-sinetronkan kehidupan abege nya. Soalnya yang aku liat di sini, hemm.. Ya begitu-begitu aja, ngga semua bule enak dilihat mata, malahan banyak juga yang bau badan. Belum lagi kalo di sini, hal yang lumrah bagi seseorang untuk 'ngga punya teman seorangpun' alias datang ke sekolah, ngga ngomong sama orang, dan ngga ada yang nyadar ke eksis-an seseorang, itulah hal pertama yang aku lihat saat mengajak ngobrol seseorang dari kalangan almost-non-exist. Hal lainnya yang juga merupakan culture shock abis-abisan, di sini banyak murid yang ngga menaruh respect sama guru, kalo kalian murid 61 menganggap cemeleh adalah guru yang sangat kasihan karena dicuekkin parah kalo lagi ngajar, itu belum seberapa kawan, di sini yang namanya dicuekkin itu bener-bener ngga naro hormat sama guru, keluar masuk kelas seenaknya, bales bentak ke guru, dll, ngeliatnya ngenes, tapi ya gimana lagi. Dan yang terakhir, kebanyakan murid2 highschool di sini, ngga mikirin buat lanjut kuliah, mereka mikirnya langsung kerja, atau ngurus anak (karena kebetulan di sini, it's okay buat punya anak pas mereka masih sekolah), that's crazy, but that is life.

Hal yang terakhir, I am officially hate school bus, karena bikin kepala mau pecah, migrain setiap hari abis naik bus sekolah. Masih mendingan naik metro mini deh, beneran.

Dan kalo kalian mikir aku anak yang sangat beruntung karena bisa ke amerika, maka aku berpikiran sebaliknya, kalian di Indonesia sangat beruntung.
Tapi jangan mikir aku benci di sini, ngga kok, karena ini yang namanya belajar tentang budaya, aku cuma belum terbiasa, nanti-nanti juga baik-baik aja kalo udah kebiasa, jadi jangan cemas :)

But I know after I came here, I realize that how much I love my country.

2 comments:

Giestha Ferdiani said...

ayoo cc lily, semangatt !! aku suka banget baca blog cc lohh, heheheheh

Nadya Komanechi said...

lily, semangat yaa :)
ceritanya bagus banget. jadi makin sayang indonesia ya? hehe
semuanya disini kangen lily. cerita yang banyak ya di blog. kisah kisahnya, sedih atau senang. biar bisa sharing hehe
doain juga ya temen temen disini bisa masuk PTN favorit masing masing, amin.