August 12, 2010

I love art, no matter what

“Ih kuliah di Seni Rupa? Apaan tuh? Nggambar mulu dong ya? Gampang kan, tinggal coret-coret bentar jadi.”

Quote from : http://laksmianindya.tumblr.com/post/927871691/fri-die-pasarseni2010-video-nyala-merdeka



I hate people who said such a thing like that.

Kenapa orang tua di Indonesia suka ngga ngizinin kalo anaknya mau ngambil jurusan seni rupa atau disain ya? Beberapa pengalaman nyata dari curhatan temen-temenku sendiri...

Teman 1 : "Pengen deh masuk jurusan disain interior..."
Lily : "Yaudah, masuk aja, kan ada di UI atau di ITB."
T1 : "Tapi sama Ibuku ngga boleh..."
L : "Kenapa?"
T1 : "Katanya, temen ibuku aja, udah S2 dari disain interior, sekarang ngga kerja apa-apa."



atau yang ini...

Lily : "Kamu mau masuk kuliah apa?"
Teman 2 : "Pengennya sih HI Unpar, kamu?"
L : "Pengen masuk FSRD ITB, mau ngambil disain komunikasi visual."
T2 : "Enak ya."
L : "Enak kenapa?"
T2 : "Gw ngga dibolehin sama orang tua, gw dulu pengen ngambil disain interior gitu, tapi ya itu tadi, ngga diizinin."

ps : Teman 1 tidak sama dengan teman 2 ya :)

I just keep thinking, what the reason is? Aku sih bersyukur, meski awalnya sempat dipertanyakan sama mamahku perihal "Kenapa harus seni rupa?", aku berhasil meyakinkan si mamah, dan sekarang beliau ya setuju aja. Di Indonesia memang jurusan art banyak banget yang ngga melirik, dianggap prospeknya kurang baguslah, dianggap lulusan nya banyak yang ngga dapet pekerjaan lah. Padahal waktu aku masih di US, waktu aku bilang aku mau ngambil jurusan seni rupa, they support me. They said "that's just so cool!". Bahkan dari komentar-komentar temen-temen dan guru-guruku di sana, be an artist is more prestigious than be a doctor or a lawyer(no offense ya buat para dokter, pengacara atau orang-orang yang mau jadi dokter dan pengacara ^^). Mungkin karena kalo kita jadi seniman, itu pure 100% niatnya adalah karena mencintai seni itu sendiri. Sementara kalo jadi dokter (aduh contohnya dokter melulu, maaf ya, sekali lagi no offense loh), niatnya bisa beragam, ada yang karena emang 100% willing mau bantu orang (ini yang bagus, salut sama org yang mau jadi dokter karena alasan ini), ada yang karena prestige nya anak kedokteran (terutama di Indonesia) itu tinggi, ada yang mau jadi dokter karena mau penghasilan yang besar, atau karena suruhan orang tua.

Kalo menurut aku sih, jurusan apapun itu baik, profesi apapun itu baik (asal profesi halal loh ya, bukan jadi rentenir, tukang palak, etc etc) itu kan balik lagi ke orangnya. Dokter atau pengacara prestige nya emang tinggi sih, tapi emang prestige itu sebenernya diukur dari apa sih? Dari tingkat kesulitan pendidikannya? Kalo iya, seharusnya art school itu prestige nya lebih tinggi dong? Kalo semacam ilmu eksak atau hafalan, menurutku asalkan kita berjuang keras, pasti kita bisa. Sementara seni, belajar memang bisa, tapi bakat peranan nya juga besar. Sementara bakat sendiri kan bukan suatu hal yang bisa dipelajari. Kalo gitu, sebenernya diukur dari apa? dari kesuksesan orang-orang yang mengambil profesi itu? Tapi kalau aku tanya balik, siapa pengacara terkenal tingkat dunia yang kalian tahu namanya sih? (tanpa search di internet atau di buku dulu ya), pasti banyak juga yang ngga tau nama, tapi kalo aku sebut Picasso? Van Gogh? Pasti pada tau meskipun cuma tau nama.

Pada intinya, janganlah jadi orang yang narrow minded. Segala sesuatu tuh jangan cuman dikotak-kotakkin aja. Kalo punya cita-cita, walaupun banyak yang nentang, go for it if you really love it.

Ini tugas kita semua, yang saat ini diremehkan, buat membuktikan kepada orang-orang, we can be successful too.

Aku bangga punya jiwa seniman, even though my artwork still far from perfect. Yang penting adalah perasaan bahagia saat mengerjakan artwork tersebut :)

Ayo berjuang sama-sama :D

7 comments:

ArdianZzZ said...

Wah… bener banget tuh.

laquesta said...

Setuju kalo semuanya balik ke orang masing-masing. dan, sangat disayangkan sih kalo ada orang yang nggak boleh mengambil cita2nya karena orang lain nggak mengizinkan... tapi yes, bersyukurlah karena kita bisa.. *mulai ngelantur*

Livia "Lily" Meilani said...

@ kak nena : iya kak :) tp memang itu udah tipikal stereotype nya org indonesia, skrg tugas kita ya tinggal membuktikan aja kalo anggapan itu salah. aku bersyukur bgt sih karena diizinin :)

gerhana . said...

smangat li, kalo ngikutin kata hati mah bakal enjoy ngejalaninnya,
dinikmati banget kuliahnya.
klw mnurut gw sih, jaman sekarang orang2 yang kreatif yang lagi dibutuhin bener, dan gw yakin anak seni rupa pasti kreatif kan?
hehe

Livia "Lily" Meilani said...

wihihi makasih ya gerhana :) yeah i'm going to try really hard for it! makasih ya semua dukungannya :D

stellacyan said...

YEAAAAAAAHHH GA BOLEH NARROW MINDED!!

heran sama orangtua yang maksain anaknya ikut jurusan tertentu.

Livia "Lily" Meilani said...

@ stella : yap right, dunia itu ngga sebatas jadi doketer atau insinyur! Go for whatever we love!