January 16, 2014

Cerita hari ini : Tukang Taksi, dan Kartupos dari Jerman

Halo!

Hari ini, Rabu, 15 Januari 2014, dimulai dengan perwalian di pagi hari untuk menentukan jadwal kuliah semester depan. Di semester mendatang, entah lagi kerasukan apa, aku mengambil full 24 sks, yep liat saja nanti hasilnya gimana hahaha.

Setelah itu, hari ini setelah 5 hari teman-teman buleku datang ke Bandung, mereka minta dinter ke imigrasi untuk perpanjang visa karena ternyata mereka bakal di sini sampe bulan Maret (huaduh). Selesai urusan rebet yang ngga terlalu ribet di imigrasi, kita caw ke Istana Plaza, keliling-keliling cantik dan makan pagi-siang-malam yang disatuin di Hanamasa (hohohoho). Setelah kenyang kitapun mampir ke Setiabudi Supermarket buat beli matcha tea yang oke banget.

Cerita yang sesungguhnyapun baru dimulai dari sini.

Saat pulang dari Setiabudi Supermarket, kita nyetop taksi untuk nganterin temen-temenku ke hotel dan aku balik ke kosan. Kitapun menyetop sebuah taksi bermerk RinaRin* yang disupiri mas-mas kurus tapi agak trendi dan bisa sedikit berbahasa Inggris dengan baik. Selama 5 hari teman-temanku di sini aku memang jadi banyak naik taksi, dan tukang taksi di Bandung rata-rata ga ngerti Inggris sama sekali, jadi yang ini agak bikin kaget juga. Saat naik taksi, ada bunyi telepon genggam yang sepertinya datang dari dalam bagasi, dan di dalam taksi pun kita grasak-grusuk nyariin di manakah hp itu berada. Si tukang taksi berkata,

"Wah takutnya punya penumpang yang sebelum ini, kasian juga, coba tolong Mba dicek ada ngga di deket situ..."

Pas denger itu selama sepersekian detik aku berpikir si mas taksi ini mulia juga hatinya. Akupun bantu nyariin tapi ngga ketemu. Hingga tiba-tiba, saat aku rikues untuk berhenti sebentar di Indomaret buat beli minum dan pulsa, si mas nya bilang kalo buat nungguin ada fee nya sendiri. Terus aku tanya berapa, dia jawab 30rb. Gila aja 30rb buat nungguin 5 menit doang!! Terus aku protes, kenapa ngga argonya jalanin aja terus, aku kan cuman sebentar, dia bilang ngga bisa. Lalu aku bilang "Yaudah ajak keliling-keliling dulu temen saya sembari saya ke Indomaret" dia malah ketawa-ketawa aja. Sumpah bikin kesel banget nih tukang taksi dalem hati aku ngomel jadinya aku diemin dan memutuskan gajadi ke Indomaret dan langsung anter temenku ke hotel aja.

Sampe di hotel, harusnya dia anter langsung aku ke kosan, eh tapi dia lama-lamain dengan sok-sok nyari-nyari HP tadi, sampe aku kesel dan aku bentak,
"Mas cari HP nya nanti aja, anter saya dulu lah harusnya!"

Dia pun diem. Pas nganter pulang dia sok-sok akrab nanyain, tadi temennya siapa, orang mana bla-bla-bla, hingga masuk pada pertanyaan "Kuliah di mana?" aku jawab ITB, dia tanya "Jurusan apa?" aku jawab seni rupa, lalu dia dengan spontan nyeletuk "Wah SM ya?" terus aku kaget dia kok tau SM (seni murni), akupun jawab bukan karena aku jurusan kriya. Lalu muncul pertanyaan yang bikin kaget lagi, "Pak Primadi masih ngajar ngga?" Aku kaget banget kenapa nih supir taksi bisa tau dosenku yang kece banget waktu TPB ini... aku dengan heran jawab 'masih'. Akhirnya diapun bercerita kalo dulu dia juga kuliah di seni rupa ITB angkatan 2003 tapi ngga lulus karena ngga punya uang. Karena tadi keburu kesel sama nih tukang taksi, aku ngga memberi dia simpati dan cuma ber-oooh saja. Tapi dipikir-pikir miris juga nih orang nasibnya, pernah kuliah di institut terbaik bangsa (katanya, eh) tapi ujug-ujug jadi tukang taksi. Ya Allah, semoga nasibku nanti lebih baik dari si tukang taksi ini, amiiiin.

Cerita tukang taksi berakhir sampai di situ (sumpah ngga penting abis ya hahaha).

By the way, hari ini aku menerima postcard pertama dari Postcrossing! Yeeey. Yang belum tau apa itu postcrossing, coba dicek aja websitenya ya :D Dan kartupos pertama dari postcrossing ini datangnya dari Jerman..
Tulisannya bagus banget!!! Suka deh hohoho.. Dan setelah dicek ternyata yang ngirim bapak-bapak botak gitu hahaha. Tapi memang menerima kartupos atau surat itu rasanya menyenangkan sekali :D :D Aku mau kirim 2 kartupos untuk postcrossing lagi besok, yippiee!!

Yak sekian dulu cerita hari ini, nanti nulis lagi.

XoXo

Lily

2 comments:

Laetitia Caeli Hermawan said...

wah kak, waktu aku ke bandung juga naik taksi yang sok sokan hp nya ketinggalan di tempat mangkirnya. bayar mahal deh nggak di kurangin -_- taksi bandung gitu yah

Livia "Lily" Meilani said...

ngga semua kok, beberapa tukang taksi baik-baik aja :D