January 28, 2016

Postingan Pertama di 2016: Dendeng Batokok Dago

Sebelumnya, I've been a bad bad blogger ya hahaha... Sebetulnya banyak update menarik dalam hidupku belakangan, but lemme begin with a fresh start: a resto review!

Aku bukan food blogger sebetulnya, karena menurut aku udah cukup banyak food blogger di luar sana yang lebih mumpuni (dalam soal kecepatan menemukan tempat makan terbaru dan yang koceknya cukup mantap supaya bisa makan-makan di tempat asik terooss haha). Ini aku gatel pengin ngereview alasannya sederhana; I love this resto dan it deserves more recognition. Ada sih beberapa blog yang udah ngebahas tentang rumah makan yang mau aku bahas, tapi belum banyak... Aku mau nambah seru aja dengan membahas my current favorite rumah makan di Bandung: Dendeng Batokok Dago.

Selama tinggal di Bandung kurang lebih 4,5tahun, aku baru pertama kali ke Dendeng Batokok Dago minggu lalu. Tiba-tiba tertarik karena I was craving for padangnese food, dan pengen coba rumah makan padang yang baru. Sesuai namanya, resto ini letaknya di Dago, tepatnya sebelahnya persis Borma Dago; ada plangnya cukup jelas keliatan deh.

Nyampe di restonya untuk pertama kali, agak bingung cara pesennya; sampai kemudian baca tulisan di temboknya "Semua pemesanan dan pembayaran harap dilakukan di kasir." OK then mbak aku langsung menuju kasir. Karena nama RM nya Dendeng Batokok, so pasti untuk kedatangan yang pertama ini aku pesan Dendeng Batokok.
Beberapa lama kemudian, makanan datang. Sempet kaget ternyata pas aku bilang pesen dendeng batokok, kirain cuma datang nasi sama sekerat daging dibumbuin, tapi ternyata yang datang ada 5 piring: nasi putih, dendeng dengan sambal hijau yang menggoda, semangkuk sup, sambal merah, dan lalapan yang jumlahnya melimpah. Waw.



Kenikmatan HQQ!


Pas dicobain....alamak! Onde mande! Biar gampang bacanya nih aku kasih poin-poin aja haha.

1. Dendengnya mantaaaaaap! Digoreng pake minyak kelapa yang bening rasanya duh duhhhh. Entah kenapa feature minyak kelapa bening ini bikin aku love love banget. Ngga keliatan dosa-dosa amat (sebenernya gatau juga sih kadar dosa nya tapi yaudlah yaa namanya juga sugesti haha) tapi bikin rasa si dagingnya jadi 'kaya' bangetsss. Belum lagi sambal hijaunya, ngga pedes banget tapi pas. Nyammmmm.

2. Sambal merahnya juga favorit bangeeetttsss. Karena si dendeng udah dibumbuin pake sambal hijau, sebenernya awalnya bingung nih sambel dicocol apaan. Akhirnya karena ngga suka nyocol lalap pake sambel, si sambel merah aku makan pake nasi hahaha. Awalnya ngga nyangka bakal abis sambelnya (secara jumlahnya agak banyak), but then in the end, ludes! Lagi-lagi aku bisa merasakan keberadaan minyak kelapa yang memperkaya si sambal merah ini wowowow.

3. Lalapan! Agak aneh aku makan lalapan di resto padang (ngga ngerti juga deh apakah ini emang ada di padangnya asli sana atau udah disesuaikan sama lidah orang sunda karena restorannya ada di Bandung yak?). Tapi I am glad there is lalapan, pas mulut panas karena pertempuran sambel merah dan ijo, lalapan ini menjadi penetral dan penyegar. Isi lalapannya juga agak unik, ada waluh dan buncis direbus yang rasanya manis seger, terus yah biasa ada selada sama timun. Kadang kalau lagi ada persediaan di lalapannya dikasih terong goreng juga.

4. Semangkuk sup kecil berisi bihun, wortel, dan kentang ini juga cukup aneh kenapa ada di set menu ini. Tapi ya enak aja buat nyampur ke nasi haha.

Gimana udah baca penjelasan aku jadi tertarik ngga? Aku sih lagi doyan banget sampe-sampe minggu kemaren makan kesini 5x!!! (doyan apa doyan buuu haha). Yah selain enak, tempatnya lumayan bersih, deket kosan, dan harganya murreeeee. Satu set makanan surgawi tadi harganya cuman 24ribu! Itu juga udah salah satu menu yang harganya paling mahal loh! Selama minggu lalu makan 5x di sana aku cuman cobain 3 menu, soalnya 3 out of 5 nya aku makan Dendeng Batokok terus haha (ketawan deh doyannya :p). Nih aku kasih review juga soal 2 menu lain yang aku cobain.

-Belut Goreng. Yah sesuai namanya, ini belut digoreng dikasih sambal balado. Enak sih, tapi ngga segitu membahana. Digoreng kering banget kamu bisa makan sampe tulang-tulangnya. Tapi ya entah karena kering banget jadinya aku ngga ngerasain rasa belut yang sesungguhnya wkwk. Satu porsi sama nasi harganya 24rb juga, dan dikasih lalapan, sambel, dan sop juga.
Ini set belut gorengnya

-Ayam Batokok. Mirip sama dendeng batokok tapi ini versi ayamnya. Potongannya cukup gede, digoreng kering pake minyak kelapa sampe kamu bisa makan tulang-tulangnya! Enak banget juga lho ternyata :D Harganya lebih murah seribu perak alias 23rb per set menu (dapet nasi, sop, lalap, dan sambel). Tapi ya tentu aku sih lebih favorit dendeng soalnya enak ngeeet (wong nama restonya juga Dendeng Batokok Dago :p).

Berhasil ngeracunin orang yes!
Selain menu-menu di atas yang udah disebutin, masih banyak aneka makanan lain lho. Ada ayam pop, nasgor padang, martabak padang, sop buntut, lontong padang, dll. Next mungkin aku mau coba ayam pop nya kali yaaa.. Dan as I said before, harganya ngga mahal-mahal! Set dendeng batokok tadi udah yang paling mahal deh. Jadi ngga usah khawatir kalau mau nraktir orang di sini, harga mah insya Allah ramah di kantong :3 Oh ya kalau mau minum air putih di sana frew flow alias haratis sepuasnya (ini juga feature kecil yang bikin aku doyan mampir ke sana hahahaha).

Intinya kalau mau makan padang yang agak 'beda' dan lagi di Bandung, boleh bangettts mampir ke resto yang satu ini. Akhir kata happy 2016 (telat keleuuus wkwk), semoga aku makin rajin nulis di tahun ini!

*****UPDATE 21 Februari 2016*****
Hai pecinta Dendeng Batokok Dago! Ini ada tambahan review beberapa menu baru yang sudah aku coba lagi di resto kesayangan ini. Berikut ripiunya cikiciwww~

1. Telur Dadar
Harganya 12rb termasuk lalap, sambel, dan sup kecil. Layaknya telur dadar padang lainnya, telornya tebel dan gurih tapi sayang keasinan untuk seleraku (buat yang suka asin ini good deal banget kok!). Sayang lupa moto pas makan, yah dikira-kira ajalah ya bentuknya.

2. Ayam Pop
Harganya 19rb termasuk lalap, sambel, dan sup kecil. Agak kurang berasa 'pop' nya menurut aku, hambar... Not very recommended sih kalo kata aku... Lupa moto juga euy.

3. Tumis Kangkung
Harganya 8rb tumis kangkung tok. Standar tumis kangkung, lumayan enak dan harganya bersahabat. Yang pengen rada nyayur di padang, tumis kangkung ini okepunya lah. (Lagi-lagi lupa moto!!!!)

4. Dendeng Lado Merah
Sama persis dengan dendeng batokok namun sambal di atasnya bukan sambal hijau melainkan sambal merah. Ini recommended jugak! Sambelnya asem-asem seger menari di lidah. Buat yang kurang suka yang hijau atau bosen makan yang ijo mulu cobain pesen yang merah! Harga dan kelengkapannya sama (dan juga tentunya ini lupa difoto wk).

5. Nasi Goreng Padang
Akhirnya gak lupa moto!!!
Harganya 18rb dapet semua yang ada di piring itu. Katanya sih bumbu nasgornya bumbu rendang, tapi kok aku ngerasainnya kaya nasgor biasa ya? Enak sih nasgornya, tapi minyaknya banyak huhu agak rasa dosa wkwk.

6. Lontong Padang
Gak lupa moto lagi hamdulilah~
Menu khusus sarapan di Dendeng Batokok Dago (sengaja dateng pagi-pagi minggu lalu nih). Lontong padangnya kuahnya kental nikmat gurih alamak deh sukak banget.. Emang pas dateng nih sayurnya dikit, tapi aku minta lagi tambah sayurnya boleh dan gratisss (I like it with more sayur nangka dong). Dia emang agak susah nyiduk sayurnya ternyata karena si kuah karinya disatuin kabeh si telor, sayur, dan dagingnya jadi harus dipilah-pilih gitu. Ini pake telor harganya cuman 10rb loh SUPER GOOD DEAL. Dari dulu doyan banget lontong padang pas di Jakarta, tapi waktu pindah bandung dah jarang makan. Alasannya karena si tukang lontong padang yang di simpang bikin sakit perut (mungkin karena pinggir jalan banget terus agak jorok). Nah Dendeng Batokok Dago nih bentuknya kan resto ya jadi bersihhhh, udahmah harga seporsi nya juga sama aja sama yang di pinggir jalan gimana aku ngga hepi coba!

Gilak nih semua aja menu Dendeng Batokok Dago aku cobain wkwk, harusnya aku dikasih voucher makan gratis sepuasnya nih *ngarep* haha. Yaudah sekian update nya. Adios amigos bhay!

xoxo
♡Lily

7 comments:

Adityar said...

Sebetulnya aku ke sini mau liat template barunya aja sih, tapi foto-foto makanannya itu yang malah bikin laper.

Gunawan Ahmad said...

Terimakasih atas pujianya untuk hidangan kami....
Semoga datang lagi ke restoran kami.
Terimakasih...

Lilianka and Lilico said...

hahaha enak nian dendeng batokok ini andis!

Lilianka and Lilico said...

Haha iyaa datang dan bawa teman-teman juga pastinya.. sukses terus!

Lilianka and Lilico said...

Haha iyaa datang dan bawa teman-teman juga pastinya.. sukses terus!

Lilianka and Lilico said...

Haha iyaa datang dan bawa teman-teman juga pastinya.. sukses terus!

Anonymous said...

saya juga suka makan dendeng .. maknyussss