December 11, 2009

Best Pals I :)

Ini salah satu ‘best-pal’ ku. Namanya Vanya Annisa Caesaria. Nama gaulnya si ‘Eneng’. Si Eneng ini adalah anak ‘warnet’ karena tiap hari tiap saat nongkrongnya di warnet, bukan karena bener-bener kecanduan internet atau game online, bukan juga karena dia adalah operator warnet, tapi dikarenakan rumah si eneng ini adalah warnet itu sendiri.
(ini si Eneng, numpang nyomot gambar dr pesbuknya :p)
Lokasi rumah Eneng pun sangat strategis, makanya kalo Lily lagi garing di rumah, langsung ngacir naik si mio ke rumah Eneng. Kalo Lily nyubuh main game online, sudah pasti pula nyubuhnya di warnet Eneng, oh iya nama warnetnya “Merapi Net” (bukan karena warnetnya ber’api-api’ kaya gunung merapi, tapi karena warnetnya terletak di jalan Merapi).

Pertama kali Lily menggauli si eneng, pas UB semester 2 waktu mau naik-naikan ke kelas 11. Aku inget besoknya mau tes matematik sama ekonomi, kita bukannya mengencani buku pelajaran, tapi mengencani game ayodance. Ya, kita berdua memang mantan pecandu berat ayodance (personil pecandu lainnya adalah si Bochoi, akan dibahas di “Best Pals” edisi selanjutnya). Tapi meskipun begitu, kita berhasil menduduki kelas sebelas ipa (malahan ke-tiga personil pencandu ayodance berada di kelas ipa yang sama).

Suka duka, mewek, terseret-seret bersama di kelas Pak Irdam aku dan Eneng lalui bersama, karena kami teman semeja sejati. Ngobrol, main hape atau diem-diem dengerin mp3 pas pelajaran pun kami lakoni sebagai dua sejoli. Saat kami hancur bersama dalam tes fisika, kamipun menyiapkan serangan ‘kebetan’ balasan untuk remedial, meskipun hasilnya ngga jauh beda dengan tes sebelumnya. Kami memang bukan anak pintar nan rajin kawan, tapi cita-cita kami tinggi mengejar PTN idaman.

Kejadian yang paling berkesan tentang diriku dan si Eneng mungkin pas kita ngegangguin Bochoi pacaran di monas. Kita yang ngakak-ngakak bersama pas ngeliat si Bochoi yang ‘no experience’ berkisah-kasih dengan sang mantan pacar. Malah aku dan Eneng sepertinya lebih mesra dibanding yang punya hajat :p.

Hampir setiap hari kita nongkrong bersama, naik angkot bareng pulang sekolah, ngegaul di nasi kucing curug, atau sekedar nonton video youtube bersama. Tapi semenjak aku terdampar jau di Amerika, terbentang lautan luas yang memisahkan aku dan Eneng (geleuh pisan yeuh bahasanya?). tapi kemaren, ceritanya pas aku lagi ol pesbuk, eh si Eneng ol, kita wol-wolan ngomongin GD si kasep dan singlenya yang menjadi hit di korea sana. Si Eneng ngabarin kalo ternyata Heartbreaker, lagunya si GD udah masuk ayodance! Uuuh jadi kangen main >///<… abis aku off, aku pengen nelepon si Eneng, tp ngga bilang2 dulu, kebetulan aku punya kartu telepon, tp karena cuman 1 dollar, jadinya Cuma bias nelepon 3 menit. Aku nyoba nelepon tapi si mba operator bilang ‘unable’ melulu, sampe kesel banget… terus si Gabi ngebantuin mencetin nomer, masih aja ngga bisa, huff capek deh. Sampe akhirnya aku ol internet, dan ngetik di google ‘how to call with a calling card’, di situlah aku merasa sangat dodolisme. Sebelum mencet nomer tujuan, aku harus mencet 011 dulu, tapi selama satu jam aku bukannya mencet 011, tapi 001, deuh bodohnya diriku. Akhirnya akupun berhasil menelepon si Eneng! Weh lama ngga ngomong bahasa Indonesia, jadi kaku-kaku gimana gitu, deuh gayaa.. hahaha… tapi setidaknya aku hepi biarpun cuman 3 menit, aku bisa ngomong ‘native language’ hahahaha…

Ya begitu aja kisah yang mau kubagi hari ini, kalo ada waktu aku bakal nulis lagi kok,
ciao!
lily dan eneng, best pals!

2 comments:

Giestha Ferdiani said...

huuuaaah seedih, mau dong di telvoon xp

hello lily ! said...

kok sedih? hahaha..

aku jarang2 bgt nelepon, sekalinya nelepon, lupa cr nelpon haha :d