January 23, 2010

essay

Ceritanya kemaren-kemaren ada PR dari kelas "Workplace Readiness" alias kelas persiapan kerja, suruh bikin essay berdasarkan artikel yang dikasih sama gurunya. Gurunya sendiri rada-rada freak gimana gitu, selalu nanya ke aku "Do you understand what I'm talking about? I will talk slowly to you." Padahal mah ngga usah gitu juga kali, kayanya kelas-kelas yang lain juga mulus-mulus aja, alias ngerti-ngerti banget, tapi dia yang tidak pernah dapet murid orang bule bagi orang bule (alah, maksudnya orang luar negeri bagi org amrik, berarti kan aku bule ya di sini?)

Nah artikelnya berkisah tentang menurunnya tingkat pendidikan dan sumber daya berkualitas di amerika. Di situ dijelaskan kalau kurikulum di Amerika termasuk 'rendah' kalau dibandingkan dengan negara-negara yang kini sedang berkembang menuju kemakmuran macam Jepang, Korsel, Singapur, Taiwan, etc. Terus tertulis juga semakin sedikit siswa yang mengambil jurusan yang 'justru sedang dibutuhkan' macam teknik, science, IT lalala. Terbukti dari survey tahun 2005, katanya lebih dari setengah dari lulusan sekolah teknik, matematika, science, etc adalah orang luar negeri (maksudnya orang luar negeri bagi amerika).

Nah menurutku ironis banget deh. Sebelum ke sini aku mikirnya kalo pendidikan di amerika itu tingggiiiiiii, sampe aku bakal keliatan dodol. Tapi ternyata, ngga begitu ah, 200 kali lipat susahan di Indonesia deh...

Dan ceritanya, mulailah aku menulis essay. Aku yang hari itu moodnya lagi jelek, nulisnya jadi serba 'mean' serba menohok jantung, serba ganas lah istilahnya. Kritik di sana-sini, protes berdesak-desakkan, wah pokoknya mah 'jutek' bener dah tuh esai. Aku nulis kalo ternyata aku kaget ternyata orang amerika banyak yang males, banyak banget yang ga sopan sama guru, banyak yang ngga peduli soal sekolah, apalagi kuliah dan masa depan. Suka sakit ngeliatnya kalo sekolah di sini gratis, ngga usah beli buku, ngga ada seragam, ngga usah pake ongkos transportasi gara-gara ada bis sekolah, pokoknya apa-apa serba disediain, tapi banyak anak muridnya yang ngga peduli, cuma pergi ke sekolah karena memang diwajibkan sama pemerintah, sementara banyak orang indonesia yang mau sekolah, tapi ngga bisa gara-gara ngga ada dana buat bayar sekolah, beli seragam, beli buku, dan sebagainya. Yang paling menohok jantung mungkin pas aku nulis, 'suatu saat kalo begini terus, indonesia pasti lebih maju dari amerika, soalnya sekarang aku tahu kalo amerika jadi negara maju bukan karena dari sananya emang maju, tapi karena mereka merdeka beratus-ratus tahun lalu', setelah belajar di sejarah, ternyata pas awal-awal amerika berdiri, toh masalahnya banyaaaaaaaaak banget, perang di sana-sini, pro-kontra, lalala. Tapi setelah melewati waktu yang panjang, barulah mereka stabil dan maju kaya sekarang. Tapi masalahnya orang-orangnya sekarang terlalu terbuai sama cap kalo amerika itu 'negara besar', makanya orang-orangnya jadi banyak yang males sama cuek. Nah kalo gini terus jangankan jepang, korea, dll, indonesia juga bisa ngelampauin amerika! Soalnya kalo kalian mikir, indonesia negara koruplah, miskinlah, banyak orang bodoh lah, ternyata ngga gitu loh! (dulu juga aku suka mikir gitu). Itu kan karena negara kita masih termasuk "Muda", masih butuh waktu untuk jadi stabil... Pas amerika merdeka 100 tahun aja, belum stabil kok, apalagi negara kita yang baru 64 tahun merdeka? Makanya setelah itu aku tambah cintrong sama Indonesia, hahaha...

Nah setelah aku ngasihin essayku itu, pas sampe rumah aku nyesel... Aku sampe ngomong ke Gabi "i think, he will hates me after read my essay...", abisnya aku nulisnya kaya 'ngejelek-jelekkin' amerika. Tapi 2 hari yang lalu, gurunya bilang kalo essayku 'menakjubkan', membuka mata para american, terus dia motokopi essayku dan disebari ke guru-guru... Wah kaget dong, disangka akan dibenci, ternyata malah disayang! Hahaha. Nah hari ini, pas lagi jam makan siang, kepala sekolah nyamperin mejaku, terus bilang kalo dia baca essayku, dan memberi compliment, terus dia malah bilang mau dikirim biar dimuat di koran! Dia bilang emang kenyataan ngga bisa dipungkiri, dan komentarku membuka mata mereka akan itu. Wah kaget! Tapi aku belum tahu pasti beneran dimasukkin ke koran apa engga, tapi semoga aja bener... Entar pulang kau juga mau nulis artikel ah, terus aku kirim ke koran atau majalah, hahaha :)

6 comments:

Nadya Komanechi said...

lily, gue kagum sama lo. Terus bikin indonesia bagus di mata mereka. Ceritain juga tentang masa masa kelas tiga di sini ly. Betapa susahnya dapetin universitas di sini ly..

Livia "Lily" Meilani said...

ahaha, iya, di sini mah mau masuk universitas gampang, banyak peluangnya.. udah gitu dapet beasiswa juga gampang bgt..
mknya jd gmn gitu. haha

dian nieta azizah said...

li, keren!!

Livia "Lily" Meilani said...

makasih diaan :)

hany pw said...

keren banget ka!

fai said...

lily hebat banget ih. post dong essay nyaa. penasaran. hehe.