April 22, 2010

Best Pals III

Dalam edisi Best-Pal ke III ini, Lily cuman mau bercerita tentang kejadian-kejadian paling berkesan bersama ke-dua sohibku, Vanya dan Eci (klik nama mereka masing-masing untuk membaca Best Pal I dan Best Pal II). Kami bertiga adalah teman baik yang asalnya diikat oleh kesamaan dalam ke-adiktif-an bermain game online. Ceritanya waktu kelas 10, Lily dan Eci adalah teman sekelas tapi tidak terlalu akrab, sampe pas itu Lily ketularan Natea, Ucil, dan Deden untuk mainan game online, Audition Ayodance. Merasa keranjingan, pas Lily level 4, Lily pun mulai menyebarkan virus main ini ke gerombolannya Eci (yang saat itu terdiri dari Nyai Sipa, Nyai Nisa dan si Eci sendiri). Inget banget pas pertama kali ngajakin mereka main, kita main di warnet deket rumahnya Natea, Kings II. Singkat cerita, Nyai Nisa tidak begitu ketagihan, hanya online sekitar 2 atau 3 kali, Nyai Sipa punya gerombolan online-nya sendiri bareng anak-anak warnet di Klender yang banyakan dewa-dewa (saat itu) levelnya, dan tertinggalah Lily dan Eci yang suka ngewarnet bareng. Kadang kita main bareng di warnet depan kompleknya Eci (yang tentu saja abang-abang penjaga warnetnyapun kita gauli), kadang kita main di Smooth-Net yang notabene adalah warnet terbagus, terbersih, terelit, terwangi, terjangkau yang pernah Lily kunjungi (adanya di PonKel, deket komplek rumahnya Eci juga), pokoknya intinyamah kita berdua saat itu lagi ketagihaaaan banget. Masih ingetlah jaman-jamannya couple (di game ini ceritanya bisa pacar-pacaran, nikah juga bisa, tapi cerai juga bisa) si Eci masih sama si Dovy sapi, terus couple Lily masih si Enel tukang kibul. Tapi ujung-ujungnya kami membuang Dovy dan Enel dari daftar couple kami, karena rupanya si Enel kutilan 2 bulan terus ngga pernah ol lagi (ga elit banget dah penyakitnya kutilan), lalu si Dovy ternyata menduakan cinta char Ayodance nya si Eci dengan membuat char baru dan meminang char seorang cewe cuantiktiktik dari jember. Akhirnya kitapun mendapatkan couple lain (tapi saya sama sekali tidak mau mengingat tentang couple saya yang ini -___-), si Eci berakhir couple-an sama Faza yang merupakan adik angkat Lily nomer 3 (hasil makcomblang-an Lily tentunya).

Loh mana Vanya nya? Sabar-sabar ini baru mau masuk adegannya si Vanya. Singkat cerita, saat itu kita sudah hampir naik-naikkan ke kelas 11, lagi jamannya deket ujian, aku inget sore itu, aku sama si Eci lagi online di warnet depan komplek Eci, terus si Eci bilang,
“Ly, kemaren ini aku Online loh sama Vanya anak sepuluh-dua.”
Aku yang ngga kenal Vanya pas itu pun bertanya,
“Vanya siapa? Main Ayodance juga? Level berapa?”
Dan Eci pun menjawab,
“Udah junior dancer dia sih, level 21 apa ya…” (junior dancer adalah dari level 21 sampe 25)
Aku yang saat itu masih lv. 16, merasa kalah dong, tapi apalah boleh dikata. Eh ga ada angin ga ada ujan, tiba-tiba si Vanya-Vanya itu online. Kita pun main bareng bertiga, ternyata si Vanya jago (iyalah untuk ukuran saat itu, si Vanya jago banget loh). Terus aku baru tau kalo rumah si Vanya di curug (rumah Lily di curug juga loh!), terus katanya dia sering ngeliat aku kalo lagi nungguin angkot di depan jalan kali Malang. Waktupun bergulir, ujian kenaikan kelas dimulai, tapi pas saat itu jugalah Lily baru mengetahui sebuah fakta kalau ternyata, kalau ternyata, ternyata, ternyata RUMAH NENG VANYA ADALAH WARNET! Girang banget deh pas baru tau, hari itu juga, ketika aku baru tau, aku sama Vanya ngacir ke warnetnya pas pulang sekolah, main sampe malem (padahal besoknya ujian matematika sama ekonomi). Semenjak itupun kami bertiga semakin akrab. Kadang kita-kita nyubuh main game di warnetnya Vanya, kadang kita eksperimen nyobain warnet yang lain, atau kadang kita cuman asik ngegosip tentang game di sekolah. Oiya, kita jodoh juga loh, di kelas 11, kami bertiga adalah teman sekelas yang duduknya saling deket-deketan. Kedekatan kamipun tak hanya sebatas main game online bersama, tapi mulai berkembang ke hubungan yang lebih intim (deuh bahasanya), kita mulai sering heng-ot bersama, mulai dari ke mall sampe ke monas. Dan meskipun saat ini, kita bertiga udah mulai insaf dan sadar kalo bermain kebanyakan sangatlah tidak baik, hubungan kita masih tetap mesra. Terakhir kali Lily main mungkin sekitar satu setengah tahun yang lalu, dan cuman berakhir di level 25, yang saat ini adalah level yang tidak-ada-apa-apanya. Tapi entar pulang bolehlah kita bertiga main bareng lagi, cuma buat seneng-senengan, iseng, bukan sebagai kebutuhan seperti jaman jahiliyah kita dulu, hahaha. Sekarang kedua temanku ini udah pada mau kuliah, si Eci yang udah keterima di jalur PBS nya Arsitektur UGM, dan si Vanya yang udah keterima juga di President University. Tapi sesuai janji kita bertiga waktu kelas 11, kita kepengen banget jadi AGB (anak gaul bandung.red), jadi si Eci sama si Vanya masih berjuang buat ngedapetin arsitektur di ITB (amin Lily doain kawan), sementara Lily sendiri masih terpencar jauh di belahan dunia yang lain, nunda setaun kelulusan SMA demi menjadi duta bangsa di kancah internasional (eleuh eleuh). Tapi tunggulah aku tahun depan kawan, aku juga bakalan nyusul ke bandung, jadi mahasiswa seni rupa-nya ITB, yieeehhh! Oh iya, ini adalah beberapa cerita yang paling berkesan antara aku dan Eci dan antara aku dan Vanya, check this out :D

BERSAMA ECI :
Seperti yang sudah Lily ceritakan di atas, Lily berhasil mencomblangi Eci dan adik angkat Lily nomer 3, Faza. Merekapun tidak hanya menjadi couple Ayodance, tetapi juga menjadi pacar beneran saat itu. Rupanya si Eci tidak bisa menahan silaunya kemilau si Faza (alah). Tapi karena mereka tinggal di dua kota yang berbeda, Eci di Jakarta dan Faza di Bandung, mereka jaraaaang banget ketemu. Nah ceritanya, pas itu si Faza dateng ke Jakarta, berencana nginep di rumah sodaranya di daerah duren sawit (deketlah sama daerah mainan kita). Pas itu aku lagi online aja di rumah, cek Facebook, cek blog dan sebagainya, sampe si Eci sms yang isinya mereka janjian ketemu di Castle Burger Kalimalang. Lily rupanya salah mengerti arti pesan itu, Lily pikir si Eci ngajakin Lily ikutan kencan mereka, jadi aja Lily bilang “akan segera nyusul ke sana”. Tapi sayangnya Lily lagi bokek banget pas itu, di dompet cuman tinggal goceng alias lima ribu saja. Mana di rumah lagi ngga ada siapa-siapa, ga bisa minjem doku. Sementara ongkos sepergi ke Castle Burger adalah 3.500, yang berarti kalo pulang pergi adalah 7.000, akhirnya melihat motor nganggur di rumah, Lily yang biasa cuman nge-motor dalem komplek, memberanikan diri melanglang ke jalan raya kalimalang. Sampe di sana, akupun menyaksikan sepasang pasangan yang mungkin kalopun dijumlahkan berat badannya tidak mampu menyaingi berat badan Lily (duh lebay), itulah Eci dan Faza. Mereka adalah tipikal pasangan malu-malu yang meskipun udah duduk depan-depanan, dua-duanya membisu, malu-malu anjing kucing. Akhirnya akupun membantu mencairkan suasana (padahal mah mungkin mereka mikir aku teh mengganggu), intinya setelah 3 jam-an berleha-leha di Castle Burger, tibalah waktunya pulang. Faza yang adalah seorang yang sama sekali tidak tahu arah di Jakarta, merasa kepusingan. Walaupun sudah diberi direksi dan diberi tahu nomer angkot yang harus ditumpangi untuk menuju ke rumah sodaranya, dia masih tetep lieur. Si Eci yang merasa bertanggung jawab sebagai pacar yang baik pun memberi ide, “Lily anterin Faza pulang naik motor aja!” yang tentunya merupakan ide yang tidak baik karena Lily adalah pengemudi motor cupu yang sense of directionnya jelek sekali. Karena dipaksa-paksa, akhirnya ujung-ujungnya kita bertiga berakhir naik motor bertiga, Faza yang bawa motor, Eci di tengah dan Lily di paling bontot. Lilypun baru sadar kalo di depan curug, jam segitu biasanya banyak polisi berkeliaran, akhirnya menyuruh Faza turun biar dia jalan kaki sedikit sampe ngelewatin polisi, baru setelah itu kita naik motor bertiga lagi (kan kalo naik motor bertiga pastinya bakalan ditilang polisi yaa…) Akhirnya akupun naik motor sama si Eci, tapi dasar bego bego begooo, tau gitu suruh si Eci jalan kaki juga deh, soalnya si Eci kan ngga pake helm, jadinya begitu ngelewatin depan jalan curug, priiiiitttt… Si polisi ngeberentiin, aku ditilang. Lalu terjadilah percakapan seperti ini,
Polisi Mabok : “SIM sama SNTK nya dek!”
Catatan : Lily ngga punya SIM, ngga bawa STNK (karena STNK nya dibawa si mamah), dan ngga punya KTP pula, triple action banget dah).
Lily : “Ngga bawa, Pak. Kelupaan ketinggalan di rumah, ngga bawa dompet.”
PM :
dengan nada membentak “KENAPA BISA KELUPAAN?”
Aku dan si Eci pun serta merta ketakutan, dan si Faza yang jalan kaki pun akhirnya menemukan kita, dan bergabung bersama kita dan pak polisi mabok.
L : “Tadi saya cuma ke jalan situ pak sebentar, rumah saya di Curug situ, jadinya ngga kepikiran bawa dompet.”
Polisi mabok pun mengeluarkan slip kuning dan berkata,
PM : “Yaudah kalo gitu sih, ini langsung dibawa ke pengadilan aja, bulan depan tanggal sekian ditunggu di pengadilan XXX.”
Akupun merasakan horor yang teramat sangat saat itu, pengalaman pertama ditilang, mau nyogok, tapi cuma punya goceng, kalo ketawan si mamah, bisa mati digorok, akhirnya akupun memutuskan untuk menelepon om penyelamatku yang biasa selalu membantu disaat aku ada masalah.
L : “Jangan ke pengadilan dong pak, saya coba telepon orang rumah deh biar dibawain STNK nya ya…”
Walaupun si polisi menggerutu, akhirnya diapun mengiyakan, dan aku yang saat itu juga tidak punya pulsa terpaksa meminjam hpnya Faza buat nelepon Om Ferry, om penyelamat.
L : “Om, om ini Lily.”
Om Ferry : “Iya kenapa, Ly?”

L : menceritakan kalo aku ditilang, lalala butuh STNK, dan meminta si om untuk dateng ke lokasi penilangan dan menolongku.
OF : “Aduh Ly, bukannya om gamau bantu, tapi om kan lagi di kalimantan…”
CRAP! Baru inget kalo si om lagi dinas ke kalimantan! Argh, akupun panik sekali saat itu…
OF : “Lily coba telepon mamah aja. Kalo motornya terpaksa dibawa ke pengadilan, entar begitu om pulang om bantuin.”
Aku yang lemas itupun terpaksa membuat keputusan untuk menelepon si mamah. Si Eci sama Faza udah tampang kuatir gitu, muka si Eci udah kaya mau nangis. Akupun nelepon si mamah, tapi sekali lagi dasar sial, hp si mamah tidak aktif. Kita bertiga udah kaya orang paling sial di dunia, siapa lagi yang bisa dimintain tolong coba? Si polisi udah nanya-nanyain sambil bentak-bentak mulu,”Mana Ibu kamu?”, tapi kita cuma bisa bilang “Sabar, Pak ini lagi coba ditelepon.” Padahalmah, ngga bisa dihubungi, kita lagi mikir-mikir jalan keluar yang lain aja. Pas kita lagi dirundung kesedihan dan kebingungan, kita ngeliat ada embak-embak yang ditilang juga, terus dia sampe nangis-nangis gitu, sama si polisi dirangkul terus dielus-elus, eh abis itu, dibiarin pergi si embak! Wah curang. Akupun coba memikirkan cara yang sama, tapi geleuh banget ngga sih dipegang-pegang sama polisi? Akhirnya akupun mengurungkan niat itu. Muka si Eci udah kaya nangis beneran, sementara si Faza tampangnya benclung tea, gatau harus berbuat apa soalnya bukan di daerah kekuasaan. Si polisi tambah ngamuk, selintas aku mikir mau nyerah aja, biarlah si motor dibawa ke pengadilan, eh tapi tiba-tiba dapet ide…
L : “Eci, coba minta tolong Pak Anto suruh dateng!” (Pak Anto adalah supir si Eci yang sangat kita bisa andalkan). Ecipun mengeluarkan hp nya dan menelepon si papih Anto sang terkasih. Saat itu sudah sekitar jam setengah sembilan malem, udah hampir 3jam an kita terperangkap di lokasi penilangan sambil dibentak-bentak oleh polisi yang keliatannya lagi mabok. Sekitar 10 menit kemudian, pangeran berkuda putih itupun datang, Papih Anto yang pake jaket parasut dan motor hitamnya itu. Diapun berbicara dengan polisi mabok dengan nada yang sangat meyakinkan.
Papih Anto : “Kasian Pak, ini langganan ojek saya (pak Anto pura-pura jadi tukang ojek ceritanya), udah kemaleman, nanti orang tua nya pada nyariin.”
PM : “Mas ini tukang ojek daerah sini?”
PA : “Iya pak, daerah sini mah udah daerah kekuasaan saya banget
(sambil nyebut nama preman-preman kalimalang yang diakuinya sebagai sobat karibnya), yaudah gini aja deh pak, damainya berapa?”
PM : “Wah ini sih, udah ngga ada SIM, ngga ada STNK, ngga ada KTP pula, 600 ribu lah.”
PA : “Ya kasian pak mereka pelajar, mana punya 600 ribu.”

PM : “300 lah.”
PA : “100 deh pak, ya?”
PM : “Susah lah kalo 100, 150 deh.”

Akhirnya deal itu 150 ribu, tapi eng ing eng, Lily kan cuma punya goceng? Tapi untungnya si Eci ternyata bawa duit kas ekskul fotografi (ceritanya dia bendahara gitu kan di ekskul fotografi), jadi kita bisa bayar deh tuh 150rb. Ceritanya pun berakhir sampe di situ, Lily pulang selamat ke curug, Pak Anto nganterin Eci pulang, dan Faza dengan selamat naik angkot ke rumah sodaranya. Just FYI, sampe sekarang Lily masih trauma banget kalo harus bawa motor ke jalan raya, sensasi ditilang masih kerasa tiap kali ngebayanginnya juga, Lily lebih pilih jadi penumpang motor deh.


BERSAMA VANYA :
(Cerita yang sama juga bisa dibaca di blognya Vanya :D)
Saat itu di bulan Maret 2009 yang indah. Kami bertiga, merencanakan untuk menghabiskan weekend panjang (abis ujian ceritanya) liburan ke Bandung kampung halaman neng Lily. Kita yang awalnya berencana naik bus patas dari UKI karena ongkosnya murah (hanya 45rb) dan lumayan nyaman (pake AC loh, ada bantalnya juga), rupanya tidak disetujui oleh bapaknya Eci, karena katanya “Takut kurang aman”. Kitapun memikirkan jalan yang lain, yakni, naik travel. Tapi karena kita-kita ngga pernah naik travel sebelumnya, jadi kita ngga tau berapa sih harganya. Akhirnya hari itu pulang sekolah, kita ke daerah Jatiwaringin untuk mengecek harga Travel Cipaganti. Ternyata naik travel mahal juga, sekitar 75 ribuan yang artinya sekitar 30ribuan lebih mahal dari naik bus. Kita-kita yang miskin doku (aku dan Vanya), menolak naik Cipaganti travel. Sampe si Vanya pun mengatakan,
“Coba cek X-Trans travel, kayanya itu murah deh kalo ngga salah, 50 ribuan apa.”
Akhirnya kitapun naik angkot lagi menuju arah pondok gede, untuk mengecek harga di X-Trans travel. Sampe di sana, kitapun nanya embak-embaknya, dan setelah mendapatkan infonya, ternyata X-trans travel malah lebih mahal goceng dari Cipaganti. Tambahlah kuciwa hati ini, dan aku dan Vanya pun memutuskan ´pilih naik bus aja´. Eci yang saat itu harus buru-buru pulang karena ada les, akhirnya naik segera naik ojek. Tinggalah aku dan Neng Vanya. Karena jalur pulang kita beda dari biasanya, otomatis angkotnya juga beda. Kalo biasa kita naik angkot biru 26, 19, atau 29, karena kita lagi di Jatiwaringin, maka kita harus naik angkot merah 37. Tapi sayangnya, asal kalian tau aja, angkot merah 37 adalah angkot terlelet sedunia. Munculnya sekali setiap 45 menit. Itupun kalo ngga penuh, biasanya nih angkot dipepeeet banget sampe penuh sebelum jalan, jadi biasanya kalopun nih angkot lewat, seseknya setengah mati. Udah gitu walaupun udah penuh (gatau apa karena kepenuhan makanya begini), jalannya leleeeeeeet kaya siput, dan udah gitu juga (udah gitu mulu dari tadi), kalo naiknya jam-jam sore pulang kantor begini, macetnya alamaaak… Pernah suatu hari Lily terjebak di angkot 37 dan macetnya jatiwaringin, baru nyampe rumah setelah kurang lebih 3 jam terjebak macet (udah kaya dari Jakarta ke Bandung aja deh -__-). Dari X-Trans travel, aku dan eneng harus nyebrang jalan raya buat nungguin angkot 37, dan ketika kita mau nyebrang, tiba-tiba di sebrang jalan, lewatlah angkot 37 merah, kosong melompong, di jalanan yang tidak macet, “Oh sungguh sebuah keberuntungan” pikir kami saat itu. Karena takut ditinggal si angkot merah tercinta, kita bun berteriak dari sebrang jalan “37, tungguuuu!”, dan berlari melesat terburu-buru menyebrang tanpa memperhatikan kiri dan kanan (kebetulan jalannya agak-agak kosong pas itu). Pas lagi nyebrang, tiba-tiba lewatlah mobil Avanza emas, melaju dengan sangat kencang, kamipun tak bisa berpikir apa-apa lagi, dan “braaaaaaaak…” terdengar bunyi yang menyayat hati, aku mengejapkan mata tak berani melihat dan berpikir apakah yang tengah terjadi. Saat aku membuka mata, aku dan Vanya sudah ada di kasur rumah sakit. Eits, becanda deng, pas aku buka mata, ternyata kok ngga terjadi apa-apa dengan kami, terus pas kita ngeliat ke arah mobil yang masih melaju cepat itu, spion si mobil patah, melambai-lambai di kabelnya doang, beneran rusak, patah sepatah-patahnya. Kita pun buru-buru lari nyebrang dan naik ke angkot 37, si abang angkotnya bilang “Ngga apa-apa dek?” kitapun menjawab tidak apa-apa, dan menyuruh si Abang Angkot buat buru-buru karena kita takut dituntut sama yang punya mobil karena sudah merusakkan kaca spion mereka. Lalu terjadilah percakapan ini,
Lily : “Nya, itu papan jalanmu kuat juga ya, cuman retak dikit doang ditabrak mobil kaya gitu, malah spion si mobil rusak berat.” (Si Vanya hari itu bawa meja jalan buat ujian, meja jalannya dari plastik ijo-ijo bening gitu, cantik deh).
Vanya : “Itu bukan papan jalan tadi yang ditabrak mobil…”
L : “Hah? Bukan papan jalan? Apaan dong?”
V : “Tanganku itu tadi…”
Aku pun sontak sangat kaget dan mengecek tangannya si Vanya, takutnya patah apa gimana gitu, eh tapi tangan dia kok sehat-sehat aja, cuman merah-merah dikit.
L : “Gila Vanya, tangan besi, kuat banget ngancurin spion mobil kaya gitu!” Aku tidak tahu apakah itu sebuah pujian atau apa, tapi sungguh kuat banget ya tangannya si Vanya? Kisah kita pun berakhir sampe di situ. Hari selanjutnya, tangan si Vanya belendung biru, tapi ngga apa-apa kok, cuma sakit-sakit dikit doang. Terus abis itu ibunya Vanya bilang, harusnya kita ngga usah takut disuruh ganti spion si Avanza, harusnya malah mereka yang ganti rugi udah nabrak gitu. Setelah dipikir-pikir iya juga sih, tapi dasar kita saat itu kalut banget jadi horor, abisnya itu spionnya ancur banget sih…

Sekianlah ceritaku dan dua sohibku ini. Kalo kalian perhatikan, kayanya aku rada-rada aneh gimana gitu ya, kadang nulis pake “aku” kadang pake “Lily” kadang pake “saya”, dicampur-campur aja, hahaha. Tapi da gimana kadang-kadang suka ngga nyadar, berjalan dengan sendirinya. Oiya, postingan ini lumayan panjang juga ya? Ya abisnya aku kangen sih sama mereka, ahik ahik. Eci, Vanya, entar pulang kita ngegaul bareng lagi yaa… Sukses ITB nya, tunggu Lily taun depan! Love y´all!!

3 comments:

echi said...

hahhahahahahaha ampun deh memalukan sekaliii, yah tp itulah masa sma :)

readhermind-dy said...

itu polisi mabok..
ckckck.

Livia "Lily" Meilani said...

@ eci : uoh iya kalo diinget, pengen ngakak sendiri, dulu pegimana tampang kita itu ci.

@ teh dita : iya itu mabok-mabok gitu polisinya, ngmgnya ga jelas, mana teriak-teriak.