April 15, 2010

Job Shadow dan kejadian absurd lainnya

Masa ya, kayanya hari ini otak eke lagi agak eror gitu. Bahasa inggris banyak yang salah, sampe ngomong sama mikir banyak yang salah terus bikin lieur. Misalnya, pagi ini pas ke sekolah di mobil dengerin radio, kan radionya ngomong "Ninetysixpontseven bla-blabla radio..." Terus aku jadi mikir, ninetysixpoint seven teh 76.7 apa 96.7 ya? Abis 20 menit mikir, baru keinget kalo nine itu sembilan, seven itu tujuh (anak sd juga tau) *tapi ini beneran loh, ga dusta.

**********

Oiya, kemaren aku job shadow dokter di rumah sakit. Tugas dari sekolah suruh job shadow gitu. Sebenernya pengen job shadow graphic designer, tapi di sini susah nyari graphic designer, jadi aja job shadow dokter. Tapi sumpah deh ngga nyesel, soalnya dokter yang aku bayang-bayangi (shadow.red), adalah the best doctor I've ever met, serius, namanya dr. Atta.

Ceritanya kemaren aku udah siap-siap nunggu dijemput dokter sekitar jam setengah 8an. Pake kemeja rapi terus rok sepan biar kece. Pas dokter dateng ngejemput, rupanya ada anaknya ngikut, jadi kita nganterin anaknya dulu (masih 9 taun kok umur anaknya, Lily tidak suka berondong asem) ke sekolah. Abis itu kita mampir ke kroger (kaya supermarket gitu.red), si dokter beli sarapan (aku yang ditawarin sarapan menolak, seperti kebiasaan orang indonesia yang kalo ditawarin apa-apa bilangnya 'ngga'). Abis itu sekitar jam 8an, kita nyampe di klinik dokter yang nempel sama rumah sakit. Nama klinik nya, "St. Joseph Mercy Clinic" yang sesuai namanya memang rumah sakit kristen.

Ternyata jadi dokter itu sibuk loh! Dari pagi jam 8 aja udah pada dateng itu orang-orang penyakitan (pasien.red). Terus mana pasiennya aneh-aneh. Oh iya, dr. Atta itu spesialis luka dalam, atau bahasa kerennya spesialis internal injuries. Jadi pasien yang dateng, yang patah kaki lah, yang keserempet lah, yang kesandung lah, dst. Pasiennya juga aneh-aneh dan tidak terduga, ada yang ketembak gara2 rebutan cewek terus jadi lumpuh gabisa gerak (tapi masih aja ganjen tuh pasien, masa nanya-nanyain "udah punya pacar belom?", "mau nomer hapeku ngga?" -_- omeji). Terus ada lagi yang jatoh pas lagi motong rumput di kebon (gimana coba ya?), terus sama si dokter malah diceramahin suruh berenti merokok. Ada pasien yang minta vaksin soalnya dia mau pergi ke Zimbabwe (wah), dan ternyata pasiennya itu adalah vice president AFS cabang Arkansas yang notabene adalah organisasi yang ngirim aku ke sini. Tapi yang paling bikin aku 'waw' terkesima banget sama dr. Atta, pas pasien terakhir (udah sekitar jam setengah lima sore waktu itu), adalah perempuan 40 taun super obesitas, dan dia kesakitan gara-gara ada bisul super gede di pangkal paha deket %&*#@& nya. Gede banget dah itu bisul, serem, warnanya ungu campur biru campur merah (udah kaya pelangi aja dah). Terus kan di oprasi kecil (aku nonton loh), darahnya, alamaaak... Padahal Lily biasa paling semangat kalo suruh bedah ikan mas idup pas pelajaran biologi, tapi ini mah gabisa dibandingin sama ikan emas... Darahnya seger banyak bener dah sampe Lily aja ngeliatnya aduh... Pokoknya oprasinya berlangsung sukses dan mengerikan. Terus karena si obesitas ini adalah pasien setia, (soalnya dia penyakitan), jadi udah akrab sama suster dan dr nya. Tapi sayangnya dia nolak pas mau dikasih resep obat, soalnya dia bilang 'lagi gapunya duit'. Nah, ini yang bikin aku kaget... Si dokter pun nelepon apotek, terus mesenin obat buat si pasien, dan dibayarin 100% itu biaya rumah sakit sama obatnya... Baik banget...

Pokoknya dr. Atta itu adalah tipikal dokter yang jadi dokter bukan gara-gara kepengen banyak duit (meskipun dia banyak duit), tapi dia pengen aja nolongin orang. Orangnya juga kocak, pasiennya pada suka sm dia, pokoknya MENGAGUMKAN deh. Aku menikmati job shadow kemaren, sangat menikmati, tapi bikin aku jadi mikir... Kayanya bagian diriku yang 'pengen jadi dokter' niatnya ngga tulus sejuta persen buat 'nolongin orang' deh, kayanya aku cuma pengen keliatan 'keren' aja gitu jadi dokter, (dan juga tentu faktor pendapatan). Aku malah sekarang lebih yakin ke disain grafis, kayanya emang itu deh jalan hidupku, cita-citaku, masa depanku...

Eh ngomongin masa depan, aku nemu sebuah situs dari blognya bang Bena. Nama situsnya, RamalanNama.com, ceritanya kita bisa ngeramal masa depan kita jadi apaan gitu (cuman main-mainan sih)





Asa, ngga salah? Lily kan calon disainer grafis? KENAPA INI JADI TUKANG OJEK MOTOR? Ya Alloh, lily naik motor aja ditilang melulu, gimana jadi tukang ojek? Karena penasaran, akhirnya akupun mencoba nama teman-temanku yang lain...

Wah, kayanya masa depan temanku yang lain kok bagus-bagus ya? (Ya meskipun si Eci cuman bisa jadi bidan, tapi kan jauh lebih elit dibanding jadi tukang ojek kaya Lily). Apalagi itu masa depannya si Hendri, pembalap motor, duh udah kaya Palentino Rosi dah... Terus eneng Vanya jadi ahli ekonomi, pengganti Sri Mulyani mungkin dia. Tapi selain yang bagus, ternyata ada juga nasib teman-temanku yang absurd... Di antaranya...






Wakakakakakdnalsfhjashgksdjghsjkghksghkd... Pas ngeliat masa depannya si Tara, waduh perasaan kok ANEH banget? Naon deui tokoh kartun, itu teh gimana maksudnya, masuk ke dunia kartun gitu si Tara? Hahahaha... Eh tapi pas nyobain yang punya si Faza... PAKAR SEX, anyiiir, teu nyangka lah ternyata si Faza berpotensi gitu jadi pengganti nya dokter Boyke, hahaha...
Tapi ingat, jangan percaya ramalan, dosa itu. Kalo mau dijadikan pedoman ya boleh, siapa tau aja bener Lily emang bagusnya jadi tukang ojek (naudzubillah min dzalik ya gusti, ampun itu canda ngomongnya). Kalian juga bisa lah coba sendiri itu situs, dijamin araneh jawabannya, hahaha.
Yaudah sekian dulu, ciao!

5 comments:

echi said...

HAHAHAHAHA! eh masa kalo decia doang, temennye mbah surip...... -_-

sapigenik said...

hahahaha,lebi bagus gw jadi badut ganteng eh,sulap

Livia "Lily" Meilani said...

huakakakakakakaka...
suram yah nasip kita-kita

buat kang sapi : sekarang badut sulap mah udh kagak laku.. kalo abang ojek sekarang kan lagi rame bener tuh pasarannya..

Fairuz Luthfiya said...

hasilku bagus loh ly.
jengjengjengjeeeeng
atlet basket. hahaha.

Livia "Lily" Meilani said...

bagus banget deh lufi hasilnya, pas gitu hahaha