May 25, 2010

Bye Gabi















Gabi ini adalah kakak-ku dari Slovakia. Selama 10 bulan, kita tinggal bersama di Arkansas, sebagai anak pertukaran pelajar. Suka duka, sedih seneng, kita lalui bersama. Dan sedihnya, kemaren ini, Gabi pulang ke Slovakia, akhirnya sekarang aku sendirian deh di kamar huhuhu...


Aku mau cerita dikit tentang kisahku dan Gabi.


Pertama kali aku menginjakkan di Arkansas (yang saat itu bulan Agustus 2009, dan yang namanya agustus adalah lagi summer, so udara panasnya sama lah kaya di jakarta) dengan tampang kucel, pake jaket, jeans, kaos kaki dan sepatu keds (saltum bangetlah, summer pake jaket, kalo kata orang indonesia sih mungkin oke-oke aja, tapi bule-bule melihatku waktu itu dengan memicingkan mata karena lagi panas-panasnya kok pake jaket). Aku dijemput oleh host-mom ku, dan pulangnya dari bandara, kita langsung cao ke sekolahan buat jemput Gabi pulang latian voli. Pas pertama kali liat latihan voli, wedeeh seger-seger banget dah, aku jadi gerah gitu liat diri sendiri. Terus pas itu pulalah aku ngeliat yang namanya Gabi, well first impression? Badan tinggi, kurus, tipikal model-model anoreksik, intinya pemikiranku saat itu : "Wah anak GAUL (gaul loh, bukan 94Ho3L) banget ini, dari atas ke bawah ber-merk semua, bawa-bawa iPhone sama laptop super mahalnya, gaswat, gimana ini mau bertemen sama orang macem gini, bule pula."


Aku sekamar sama Gabi, dan seminggu pertama kita rada-rada kaku mau ngobrol, abisnya doi beda banget sama aku. Gabi ini tipikal cewe-cewe metropolis yang buat mereka beli parfum sejutaan tuh biasa aja, tipikal cewe super gaul yang suka ke pesta, tipikal cewe yang tiap hari harus pake make up lengkap, pokoknya beda banget sama neng Lily yang cupu ini (well aku 94hO3Lz, tapi ngga GAUL).
Tapi lama-kelamaan, akhirnya ya kita ngobrol-ngobrol juga, malahan jadi akrab dan deket. Aku yang biasa ngecap dan ngga mau bergaul sama orang yang terlalu gaul karena mikir mereka pasti 'belagu' ternyata tidak berlaku buat Gabi. Gabi ini orangnya baik, dan suka ngebantuin kalo aku perlu apa-apa. Udah gitu aku boleh pake komputernya, boleh pake hpnya, boleh pake kameranya, pokoknya baik bangetlah (maklum Lily ngga bawa apa-apaan ke sini, bawa kamera 1, eh kameranya rusak, hahaha). Kalo dipikir-pikir banyak banget yang udah dia lakuin buatku, aku seneng punya temen baik (dan cantik) kaya Gabi.
Aku jadi inget pas bulan-bulan pertama di sini, aku kalo mau solat harus ngumpet-ngumpet di lemari (lemarinya bukan kaya lemari kayu gitu, tapi ruangan kecil di dalem kamar buat naro baju), abisnya males kalo diliatin entar ditanya-tanya. Tapi lama-lama ya aku juga cuek aja, solat ya solat aja depan Gabi, dia juga respek kok, ngga nanya macem-macem, terus kalo aku lagi solat, dia tutup pintu terus kalo ada musik dimatiin, pokoknya pengertian :)
Kadang kita ya berantem-berantem juga, tapi ngga pernah lama-lama. Masalahnya juga ngga pernah serius-serius amat, paling beda pendapat.
Pokoknya Gabi adalah kakak yang terbaik! Aku pasti bakalan kangen banget ngobrol sama dia. Dia janji suatu saat bakalan main ke Indonesia, aku juga kalo punya uang nanti, mau main ke Slovakia, katanya entar aku bakalan diajarin main ski sama snowboard :D
Gabi, baik-baik ya, aku janji bakalan kirim surat ke sana! Love you!

4 comments:

siti aisyah rachmawati said...

wah lily jadi terharuuu

yudha said...

hiks..
gaby senegara ama roman chmelo..

readhermind-dy said...

wah sedih bgt ya saat2 mau pisah gitu..

Livia "Lily" Meilani said...

@ siti : haha iya, sedih deh, abisnya kan udah deket banget,

@ yudha ; roman chmelo siapa?

@ teh dy : iya sedih teh, T_T gatau kapan bisa ketemu lagi soalnya,