September 29, 2010

Anak Indonesia dan Budaya 'Manja'

Menurut aku, kebanyakan anak-anak Indonesia yang berasal dari keluarga rata-rata/pas-pasan/biasa aja ke atas itu manja. Hell yeah, I know no one like to be called "spoiled", begitu juga aku, tapi ya mari kita lihat ke diri kita masing-masing deh. How I could say things like this? Aku mulai menyadari fakta ini semenjak kali itu aku main ke kos-an nya temenku yang baru masuk kuliah di kawasan bandung. Temenku ini yang emang biasa hidup apa-apa dikerjain pembantunya, this is not her fault, tapi kalo udah gini kan sebenernya susah juga. Bukan aku bermaksud ngejelekkin temenku ini juga sih, tapi kenyataan ini malah justru kaya nampar pipiku, karena masih banyak orang-orang semacam temenku ini di sekelilingku.



Mari sama-sama kita ngeliat diri kita sendiri, bisakah kita mengurus diri kita tanpa bantuan orang tua atau pembantu? Bisa ngga sih kita masak sendiri? Cuci baju sendiri? Nyetrika sendiri? Beresin kasur, kamar, kamar mandi, nyuci piring, ngepel, nyapu sendiri? Kalo kalian jawab 'mungkin', have you tried it before? Apa kalian mikirnya nanti kalo ngekos, kalian bakalan makan di luar terus, nyuci menggunakan jasa laundry terus, atau beres-beres seingetnya aja? Mau keluar uang berapa sebulan? Meskipun kalian orang kaya ya, tapi apa kalian ngga akan pernah belajar yang namanya skill rumah tangga? Apalagi buat yang cewek-cewek.

Hal yang berbeda aku dapati di luar negeri. Di Amerika aja misalnya, orang itu jaraaaaang banget yang namanya punya pembantu. Meskipun orang kaya banget, kerja sibuk dan semacamnya, mereka tetep aja ngerjain yang namanya pekerjaan rumah sendiri. Orang-orang yang punya pembantu di sana tuh ya, paling yang semacam2 pejababat, gubernur, presiden gitu-gitu, selebihnya, mau setajir apapun, biasanya ngga pake jasa pembantu. Di Slovakia juga, buktinya, host sisterku, Gabi yang anaknya pemilik perusahaan super tajir aja, yang namanya ngerjain pekerjaan rumah kaya cuci piring, laundry, dan segala macam tuh gesit dan cekatan banget, karena ya dia juga ngga pernah punya pembantu.

Hal ini mungkin karena tenaga semacam pembantu di Indonesia itu relatif murah, jadinya ya orang pikiran lebih baik bayar daripada ngerjain sendiri. Tapi ya dampaknya biasanya itu, anak-anaknya jadi ngga skillful dalan hal mendasar kayak gini. Aku sendiri sudah dibiasakan ngerjain pekerjaan rumah, semenjak kami mutusin untuk ngga pake jasa pembantu lagi. Aku mulai belajar nyetrika seragam sendiri waktu kelas 5 SD, dan sampai sekarang tiap hari minimal aku harus nyetrika dan nyuci baju seragamku sendiri. Meskipun alasan kami ngga pake pembantu lagi bukan ke alasan yang 'the best', tapi aku malah bersyukur, karena dengan gini, setidaknya aku emang udah biasa ngerjain pekerjaan semacam itu sendiri.

Aku bercita-cita, meskipun aku udah jadi orang sukses di masa datang, aku ngga akan pake jasa pembantu. I'll try to do it by my own, dan ngebagi tugas sama suamiakandatang ku, juga anakanakakandatangku. Aku mau mereka punya mental seperti orang luar, yang biasa dan bisa ngerjain apa-apa sendiri.Aku ngga masalah harus bercapek-capek beresin rumah seabis kerja nantinya, lumayan malah itung-itung sekalian work out hahaha. So do you think what I'm saying is right? Do you agree with me? Ayo budayakan budaya mandiri!

9 comments:

LP Tyar said...

wah, nice post, Ly :)

dosen saya juga sering bilang ini sama mahasiswanya. katanya orang luar jarang sekali yang pakai jasa pembantu, gak kayak orang negeri ini kebanyakan.

saya juga mau ah berbagi tugas dengan isterikukandatang nanti.

Livia "Lily" Meilani said...

hahaha iya banget deh tyar! ayou, biar orang indonesia makin dikit yang jadi pembantu, para pengguna jasa pembantu pun harus bekurang! dimulai dari kita2 gitcuuu

Nadya Komanechi said...

gue kan nggak pake pembantu ya li jadinya pas ngekos nggak kaget sama sekali. cuma, kalau mandiri buat yangkandatang nanti itu gue kasih tau aja ngga kepake pas lo ngekos. karena buat zaman sekarang, kosan nggak ada lagi yang namanya dapur; takut kebakaran jadinya ada warteg. kalau mau cuci sendiri bisa, cuma lo mesti tau tugas kuliah juga banyak dan sekarang ada yang namanya laudri kiloan jadi nya murah. yang begitu nggak harus orang kaya, buat orang kepepet mau nggak mau begitu :))

Nadya Komanechi said...
This comment has been removed by the author.
Vandy Houten said...

Memang harusnya kita bediri di atas kaki sendiri bukan di kaki pembantu, hehe...
jadi inget kisah temen gue yg lebih deket ke pembantunya daripada ibu kandungnya sendiri, soalnya dari lahir ampe anak2 slalu apa2 sama pembantu, karena kesibukan orang tuanya, dy jadi anak pembantu bukan anak dari orang tuanya...
(no offense)

Vanya said...

WAHAHAHAH i know nih. gue nyapu-ngepel-nyuci-jemur-setrika-sendiri juga bisa. masak apalagi wekekek. semenjak pembantuku kabur kawin zzzzzzz jadi berotot loh tangan wakak

Livia "Lily" Meilani said...

@komanechi : thats why i wrote, "orang luar negri yang sibuk kerja sehari2 aja, masih bisa yang namanya ngerjain pekerjaan rumah sndr", ya karena itu di indo mmg banyak warteg atau laundry kiloan,jadi ya org pikiran drpd nyuci atau masak sndr lbh baik pake yg instan, so i think its not that different with using maid. bukan masalah kepraktisan atau segala macemnya yg aku maksud-in di sini, tapi skill, kalo km bilang gakepake, ya salah jg lah, pasti kepake sih ada. that is my opinion, itu kan terserah org yang menanggapi.

@ vandy : haha iya emg banyak bgt yg jd ketergantungan sm pembantu, smp2 pas pembantu pulang kampung, pada kalanng kabut nyari infal hahaha. harusnya ya kalopun mau pk jasa pembantu, jgn smp ketergantungan gitu jg kali... dan itulah knp aku menganggap pentingnya skill mendasar kaya gini..

@vanya : yeah you rock girl!!

Santhy said...

errr this post slaps me in the face :o

Livia "Lily" Meilani said...

haha santhy :D
iya ini juga 'menampar' pipiku gitu. pas awal aku di amerika, ya kenyataan ini sangat sangat sangat menampar... but this is reality, kenyataan memang begitu.