July 21, 2013

Kuliah di ITB, ngga punya uang? Tenang kan ada Beasiswa!

Selamat sore dan selamat puasa! Yap setelah beberapa minggu belakangan terkena sindrom malas nulis, maka postingan pertama di bulan puasa ini harusnya sesuatu yang bermanfaat, aku mau bercerita sedikit tentang pengalamanku berkuliah secara gratis di Institut Terbaik Bangsa *ceileh*.

Kalo ditanya aku kuliah jurusan apaan sih di ITB, maka dengan bangga hati aku bilang aku kuliah di Fakultas Seni Rupa dan Desain, jurusan Kriya Keramik. Somehow memang jurusanku ngga terdengar 'ITB' banget, tapi jangan salah, pengertian keramik sendiri adalah 'Produk sains dan seni yang berbahan dasar tanah liat dan melalui proses pembakaran', kurang teknologi apa coba haha. Eh iya aku pilih jurusan itu dengan sadar hati, entah karena aku orangnya emang anti-mainstream banget atau apa, tapi belajar keramik artinya belajar sesuatu yang sangat 'alien' buatku di awalnya, tapi menyenangkan dan relatif santai (tapi intens), superb!

Awalnya mau kuliah di ITB sempet juga dipertanyakan sama Mamah dan bu guru di sekolah. Oh iya aku waktu SMA kere banget, tunggakan bayaran banyak (gara-gara dulu exchange setahun dan ternyata tetep kudu bayar SPP).Kalo kata si Mamah gini nih,
"Udah atuh ngga usah di ITB, ITB mah mahal, mau cari uangnya kemana juga susah, kalo si ***(sensor nama teman waktu SMA) mah gampang da ortunya kaya, nah kita? Masuk T*lkom aja, kalo segitu mah Mamah masih bisa cari uangnya.."
Sementara guru-guru di sekolah bilang...
"Udah kamu masuk STAN atau STIS aja, enak langsung dapet penempatan dan ada uang jajannya. Biaya masuknya juga murah, seni kamu jadiin hobi aja ngga usah sampe kuliah, apalagi di ITB kan biayanya mahal.."

HA HA

Aku orangnya dulu (bahkan sampe sekarang) biasanya tau apa yang aku mau dan kekeuh kalo udah mau sesuatu, jadi aku nekat aja. Ngga ada persetujuan orang tua dan guru? Sikat. Aku pikir, I live for myself I will not throwing anything I want because of someone else, I know what is the best for me, this is my life. Rebel banget ngga sih Lily anaknya (haha nevermind).

Lalu berbekal kenekatan seorang remaja muda, akupun mencari tau tentang beasiswa di ITB. Kalo biasanya orang cari tau tentang beasiswa beberapa saat sebelum kelulusannya, kalo aku sebenernya dari pas 2 tahun sebelum lulus SMA aja udah cari tau, dan saat itu aku dapet info soal BIUS (Beasiswa ITB Untuk Semua). Dan well yeah, aku orangnya emang agak-agak niat kali ya, aku download LPJ BIUS 2009, dan aku add satu-satu penerima BIUS di facebook dan aku tanya-tanyain HAHA dan ya itu jauh sebelum aku lulus SMA. Good for me though, karena dengan kenal kakak-kakak BIUS 2009 (dan beberapa 2010) aku dapet banyak banget bantuan. Oke sekarang cerita yang lebih spesifiknya ya!

Tahun 2011, tahun kelulusanku dari SMA, sistem penerimaan maba di ITB dirombak total. Aku kaget setengah mati (ya silakan baca postinganku yang dulu-dulu ya cari aja deh soal aku masih galau-galau mau kuliah), yang tadinya ada USM 1, USM2, dan SNMPTN, tiba-tiba di 2011 USM dihapuskan dan cuman ada jalur SNMPTN Undangan (ya semacem SPMB) dan SNMPTN Tertulis. Menyakitkannya karena aku mau masuk FSRD doang, kalo di USM aku cuma perlu ambil tes Bahasa Inggris, Indonesia, TPA, dan tes keterampilan gambar, kalo di 2011 aku ambil SNMPTN tertulis, aku harus belajar IPS juga. Tapi beruntungnya, ada yang namanya SNMPTN undangan yang daftarnya serasa daftar facebook aja, dan berhubung sekolahku lumayan kece, 75% muridnya bisa daftar SNMPTN Undangan. Selama nungguin pengumuman SNMPTN Undangan, semestinya kita belajar, alih-alih ngga keterima kita bisa langsung ngebut daftar SNMPTN tertulis dan ikut ujiannya. Tapi dasar si Lily pemalas, boro-boro belajar, punya buku berbau IPS pun tidak, kebetulan dulu mau beli tapi harganya mahal jadi saat itu aku berpikir "Kalo ngga keterima yaudah aku langsung kabur gramedia beli buku soal dan belajar mati-matian sampe SNMPTN tertulis." please kalo yang kaya gitu jangan ditiru ya adik-adik dan teman-teman.

Tapi mungkin namanya jodoh dan memang udah takdir, akupun lulus menjadi 1 dari 48 siswa yang diterima di FSRD ITB melalu jalur undangan, itu namanya hoki ya? Tapi aku percaya itu semua kehendak Allah hohohoho. Oh iya beasiswa yang saat itu lagi ramai diomongin namanya Bidik Misi, tapi pas masa itu aku ngga tahu menahu soal bidik misi karena fokusnya ke BIUS aja, jadi pas daftar ulang kan kita harus ngasihin dokumen-dokumen buat pengajuan beasiswa tuh, aku pake formulir BIUS dan isinya persyaratan BIUS hahah. Pas itu juga karena ngga punya ongkos kalo musti bulak-balik Bandung, aku merasa beruntung kenal Kak Antika anak BIUS 2009 dan boleh menginap di kosannya :)

Mengenai persyaratan buat BIUS, ya namanya juga mau daftar beasiswa kayanya di mana-mana emang ngga ada yang instan. Banyaaaaaaaaaaaak bangetlah persyaratannya, surat keterangan tidak mampu pun harus sampe ke level kecamatan (jadi selain dari RT harus ada dr RW dan camat juga), data kekayaan ditulis selengkap-lengkapnya sampe sekeluarga punya HP berapa aja ditulis. Saranku sih lengkapin aja dan jangan banyak ngeluh, emang sih kadang membutuhkan usaha dan duit juga, tapi percaya ajalah kalo kita emang niat, beasiswa mah pasti di tangan. Yak, saat itu aku menulis di form nya kalo aku minta keringanan 100% alias mau kuliah geratis haha, PD aja. Yang bikin shock waktu itu, pas pengumuman minta keringanan kita diumumin di websitenya, ada kesalahan di rektorat ITB sepertinya sehingga aku ditulis harus membayar uang masuk sebesar 55juta, Wahahaha aku panik itu sih, langsung menuju Bandung dan minta bantuan Arif (anak BIUS 2010) untuk bantuin ngurusin ke rektorat. Bulak-balik beberapa kali sampe stres (salahku juga sih ngga nyimpen copy-an surat pengajuan subsidinya), akhirnya sampe ketemu Bu Mindriany Syafila nya (oke doi tuh yang ngurusin penerimaan siswa baru, orang pwenting deh) dan nyari berkasnya sendiri di antara tumpukan berkas sampai akhirnya menemukan berkasku dan setelah diproses beberapa saat di website tertulis kalau aku tidak perlu bayar uang masuk ITB yang 55 juta itu, alhamdulilah...

Oke, lalu tibalah saat aku mulai menjadi mahasiswi matrikulasi di ITB (kalo keterima jalur undangan di ITB harus ada proses 'penyetaraan' selama sebulan), saat itu masih belum jelas aku diterima beasiswa atau ngga, yang udah pasti baru 'aku ngga perlu bayar uang masuk 55juta aja', yang ribet adalah aku terpaksa harus ngekos and that's mean money, aku harus kuriling-kuriling cari investor untuk membiayai kosan dan hidupku selama status beasiswaku masih belum jelas di Bandung. Intinya saat itu aku ngekos di rumah sodara temen ibu aku, jadi bayar ngekos bisa dicicil dan makan bisa bareng sama keluarganya, masa-masa sulit karena ngga punya duit, tapi tetap kalem dan percaya aja saat itu.

Sampai akhirnya setelah memulai perkuliahan yang sesungguhnya di ITB, akupun diumumkan mendapat beasiswa, tapi bukan BIUS seperti yang aku pikirkan selama ini, aku dapat beasiswa Bidik Misi dari pemerintah, ya ngga apa-apalah meleset, tapi pasti ini jalan yang paling baik dan benar buat aku. Alhamdulilah dengan bidik misi ini aku bisa kuliah gratis selama 4 tahun, dan asiknya kita juga diberi bantuan biaya hidup sebesar 900rb perbulan (meskipun suka telat dan dirapel alias ngga rutin turun, tapi ini subhanallah banget deh).

Jadi kesimpulannya tenang aja. Misalnya di awal kamu ngga diterima untuk program beasiswa pun dan terpaksa bayar, nanti pas beberapa bulan selanjutnya biasanya suka ada bidik misi part 2, dan uang yang kamu bayarkan di awal bisa diambil lagi (ribet sih prosesnya tapi yaudah). Kalopun ngga dapet bidik misi, banyak juga program beasiswa lain, ada yang namanya PPA, BBM, Astra, Wardah, duh banyak banget deh (aku juga ngga hapal haha tapi temen-temen banyak yang dapet). Intinya sih usaha dan sering-sering cari info, mau yang gratis ya harus rajin kepo (yang baik dan benar tentunya haha).

Yang sering jadi pertanyaan juga adalah, "Kalo keluarga aku biasa-biasa aja (ngga lebih tapi ngga kurang), aku juga ngga pinter-pinter banget, bisa ngga aku dapet beasiswa?" jawabannya ya kembali lagi dari usaha dan keinginannya, kalo pengen banget, cari terus juga pasti dapet kok, asal ya itu, harus sering kepo dan cari info, agresif lah hahaha.

Saat ini seiring waktu, selain hidup dari tunjangan bidik misi, aku juga bekerja jaga toko kalo sabtu minggu, yaaa lumayan banget hidup aku udah mulai settle, ceileh.

Intinya, meskipun repot dan kadang melelahkan dalam mengurus beasiswa, tapi yakinlah manfaatnya lebih banyak daripada yang kita keluarkan. Berlelah-lelah beberapa minggu untuk biaya kuliah 4 tahun rasanya sangat worth it sekali deh.

Hm soal beasiswa, nanti kapan-kapan aku tulis juga ya pengalaman detil tentang seleksi pertukaran pelajar AFS dan YES buat anak SMA. Sekarang ini aku fokus menyelesaikan s1 ku dan berusaha untuk dapet beasiswa s2 ke Jepang pas lulus nanti (lagi-lagi udah kepo dari sekarang meskipun lulusnya masih 2 tahun lagi).

Selalu ingat! Be kepo and agressive untuk meraih beasiswa! HAHAHA

Untuk membaca tulisanku pas dulu-dulu baru daftar ITB dan segala macam bisa dicek di sini.

Sekali lagi selamat puasa, selamat sore, salam manis dari Bandung!

5 comments:

fany said...

cool! jarang-jarang ada mahasiswi kayak kamu. pertahankan ya, semangat! semoga jadi menginspirasi mhs lainnya! nice post!
cheers :)

Livia "Lily" Meilani said...

terima kasih :)

hzboy said...

setuju! yang namanya pengen dapet sesuatu ya kudu mau usaha. malah kalo dapetnya gampang, kerasa kurang greget aja gitu. walaupun hingga kini aku blm dapet rejeki brupa beasiswa, tapi gara2 kepo & ngurusin persyaratan beasiswa, aku jadi terbiasa dibuat rebut oleh birokrasi sih hihi *malah curcol*
anyway, aku juga sempet ikutan seleksi AFS walaupun hanya bisa hingga tahap wawancara. *another curcol*
keep up! semoga bisa barengan ke Jepang :)

ayu nawang said...

sama seperti kisahku kak tp aku di UNNES jurusan Manajemen

S T Utami said...

kak boleh minta contact atau socmed yang kira2 bisa adk hubungi kak? soalnya adk blm punya kenalan kalau lulus di itb nanti. mohon bantuannya kak